"Allah" Menguji Negeri Jiran

Kompas.com - 08/01/2010, 18:03 WIB
Editorprimus

KOMPAS.com — Boleh dibilang, kerukunan hidup beragama di Negeri Jiran Malaysia tengah diuji. Perusakan tiga gereja ditengarai dipicu keputusan pengadilan yang memberi izin penggunaan kata "Allah" bagi warga bukan Muslim untuk menyebut Tuhan. Menurut warta BBC, Kamis (8/1/2010), insiden kekerasan itu terjadi di Kuala Lumpur.

Perdana Menteri Malaysia Najib Razak mengutuk serangan itu dan mengatakan tindakan seperti itu "merusak keharmonisan Malaysia".

"Pemerintah akan melakukan langkah apa pun untuk mencegah kejadian seperti itu terulang," tandas Najib Razak.

Cabut larangan

Kontroversi ini bermula dari larangan bagi sebuah harian Katolik The Herald menggunakan kata "Allah" untuk menyebut Tuhan. Namun, Pengadilan Tinggi Kuala Lumpur mencabut larangan penggunaan kata itu. Keputusan pengadilan inilah yang menjadi sumber aksi unjuk rasa.

Beberapa organisasi massa Islam termasuk Partai PAS yang berhaluan Islam sepakat dengan keputusan pengadilan. Mereka setuju semua agama Samawi, termasuk Kristen dan Yahudi, berhak menggunakan kata "Allah".

Namun, beberapa kelompok lain, termasuk Gerakan Pemuda Muslim Abim, tetap bersikukuh bahwa penggunaan kata "Allah" oleh kelompok Kristen adalah upaya agama tersebut membujuk warga Muslim untuk meninggalkan agama Islam.

Para pejabat gereja mengatakan, meskipun kata "Allah" berasal dari bahasa Arab, bahasa Melayu sudah menggunakan kata ini selama beratus tahun untuk menyebut Tuhan secara umum.

Sementara itu, catatan dari seorang wartawan masalah-masalah agama BBC Robert Pigot mengatakan, warga Kristen berbahasa Arab sudah menggunakan kata "Allah" jauh sebelum agama Islam muncul.

Lalu, perdebatan ini kemudian berlanjut ke ranah media dan pengadilan selama berbulan-bulan, tetapi tidak menimbulkan kekerasan.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.