Panas Lagi di Georgia dan Ossetia Selatan

Kompas.com - 04/08/2009, 04:15 WIB
Editor

BRUSSELS, KOMPAS.com — Uni Eropa (EU), Senin (3/8), mendesak Georgia dan Ossetia Selatan tidak memperburuk ketegangan di sekitar wilayah separatis itu dan meminta "akses tidak terbatas" bagi para pengamat organisasi itu di kedua sisi perbatasan.
      
Ketegangan meningkat di kawasan itu setelah Ossetia Selatan menuduh pasukan Georgia menembakkan mortir ke wilayah mereka pada akhir pekan. Moskwa memperingatkan Tbilisi bahwa mereka memiliki hak untuk membela penduduk sipil di daerah Ossetia Selatan setahun setelah perang lima hari Rusia-Georgia. Peringatan perang itu jatuh pekan ini, pada 7 Agustus.
      
"Uni Eropa mengamati dengan kekhawatiran tuduhan-tuduhan pengeboman belum lama ini dan insiden-insiden lain di kedua sisi garis perbatasan administratif Ossetia Selatan," kata Swedia, ketua EU saat ini, dalam sebuah pernyataan.
      
"EU mendesak semua pihak mengendalikan diri dari pernyataan atau tindakan yang bisa mengarah pada peningkatan ketegangan pada masa yang sangat sensitif ini," kata pernyataan itu, yang dikeluarkan atas nama 27 negara EU. Swedia saat ini menjadi Ketua EU hingga akhir 2009.
      
"EU juga mendesak semua pihak memberi EUMM (Misi Pengamat Uni Eropa) akses tidak terbatas ke kedua sisi garis perbatasan administratif Ossetia Selatan," katanya.
      
Pengamat-pengamat EU melakukan patroli tetap di sepanjang perbatasan de facto dengan Abkhazia dan Ossetia Selatan sebagai bagian dari perjanjian gencatan senjata yang ditengahi EU setelah perang Agustus, tetapi mereka tidak memiliki mandat untuk memasuki wilayah-wilayah separatis Georgia itu.
      
Rusia mengakui kedua wilayah itu sebagai negara-negara merdeka setelah konflik tersebut, dan pemerintah pro-Moskwa di sana menolak mengizinkan para pengamat itu masuk. Moskwa juga menghalangi perpanjangan misi pengamat Organisasi Keamanan dan Kerja Sama di Eropa (OSCE) untuk Georgia, sehingga misi EU itu merupakan satu-satunya kelompok yang mengawasi pelaksanaan gencatan senjata di wilayah tesebut.
      
Hubungan antara Rusia dan Barat mencapai titik terendah pasca-Perang Dingin setelah perang singkat Moskwa tahun lalu dengan Georgia menyangkut wilayah separatis Ossetia Selatan.
      
Pasukan Rusia memasuki Georgia untuk mematahkan upaya militer Georgia menguasai lagi Ossetia Selatan pada 7-8 Agustus 2008. Perang lima hari pada Agustus itu meletus ketika Tbilisi berusaha memulihkan kekuasannya dengan kekuatan militer di kawasan Ossetia Selatan yang memisahkan diri dari Georgia pada 1992, setelah runtuhnya Uni Sovyet.
      
Georgia dan Rusia tetap berselisih setelah perang singkat antara mereka pada tahun lalu itu. Hubungan Rusia dengan negara-negara Barat memburuk setelah perang tersebut.
      
Selain Ossetia Selatan, Abkhazia juga memisahkan diri dari Georgia pada awal 1990-an. Kedua wilayah separatis itu bergantung hampir sepenuhnya pada Rusia atas bantuan finansial, militer, dan diplomatik.
      
Georgia tetap mengklaim kedaulatan atas kedua wilayah tersebut dan mendapat dukungan dari Barat.
      
Ossetia Selatan pada 11 Maret menyatakan akan mengizinkan pasukan Rusia menggunakan wilayah tersebut untuk pangkalan militer selama 99 tahun.
      
Pemimpin Abkhazia Sergei Bagapsh juga mengatakan sebelumnya pada Maret, provinsi itu akan segera menandatangani sebuah perjanjian yang mengizinkan Rusia membangun sebuah pangkalan di wilayah separatis lain Georgia itu untuk kurun waktu 49 tahun.
      
Rencana Rusia untuk tetap menempatkan ribuan prajurit di Abkhazia dan Ossetia Selatan telah membuat marah Tbilisi dan sekutu-sekutu Barat-nya, yang mengatakan bahwa hal itu melanggar gencatan senjata yang mengakhiri perang.
      
Pengakuan Moskwa atas kemerdekaan kedua wilayah itu menyulut kecaman dari Georgia dan banyak negara Barat.
      
Rusia meresmikan pengakuannya atas kemerdekaan kedua wilayah Georgia yang memisahkan diri itu, Ossetia Selatan dan Abkhazia, pada 16 Januari ketika Presiden Dmitry Medvedev menerima duta-duta besar pertama mereka yang bersanding sejajar dengan para duta besar dari negara anggota NATO.
      
Nikaragua memberikan "pengakuan penuh" kepada republik-republik Abkhazia dan Ossetia Selatan sebagai "anggota baru komunitas negara merdeka dunia".

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.