Bank-Bank Besar Akui Terkena Aksi Madoff

Kompas.com - 16/12/2008, 09:19 WIB
Editor

MADRID, SENIN - Bank-bank di seluruh dunia mulai menghitung potensi kerugian dari penipuan Bernard L. Madoff, seorang broker veteran dan mantan Chairman Bursa Nasdaq. Efek ulah Madoff yang merugikan  50 miliar dollar AS dana nasabah ini bakal hebat.

Hingga kemarin, beberapa bank besar mulai mengakui investasinya dalam produk-produk Madoff. Bank terbesar di Spanyol dan kedua di Eropa, Banco Santander, menyatakan produk investasinya memiliki eksposur senilai 2,33 miliar euro (3,1 miliar dollar AS) di Madoff. Bank itu juga menginvestasikan 17 juta euro dana investasinya sendiri dalam produk Madoff.

Dari Eropa, bank Prancis, BNP Paribas, menghitung akan rugi 350 juta dollar euro . Tapi, Paribas mengklaim tak punya investasi langsung. Royal Bank of Scotland (RBS) Inggris pun ikut terkena getah Madoff, tanpa merinci total kerugiannya.

Di Asia, broker top Jepang, Nomura, mengakui bakal menghadapi kerugian 27,5 miliar euro (302 juta dollar AS). Masih dari Asia, institusi keuangan Korea Selatan mungkin juga rugi 100 juta dollar AS akibat skandal Madoff.

Harian Financial Times melaporkan, HSBC dan Union Bancaire Privee Swiss, mungkin juga tersandung Madoff. HSBC akan terkena sekitar 1 miliar dollar AS karena bank itu memberi pinjaman kepada klien institusi, terutama hedge fund, yang membenamkan duitnya pada produk Madoff. Sayang, kedua bank itu masih bungkam.

Yang jelas, skandal Madoff memaksa otoritas pasar modal dan perbankan di berbagai negara menelusuri jejak penipuan Madoff di negara mereka. Sebagai contoh, badan pengawas pasar modal Italia, Consob, mulai menyelidiki dampak skandal Madoff terhadap sistem finansial negara itu. Bank sentral Spanyol, Bank of Spain, juga melakukan langkah serupa guna mencari tahu efeknya terhadap perusahaan Spanyol.

Sejauh ini, Securities and Exchange Commission (SEC) terus memeriksa Madoff. SEC menemukan, Madoff menjalankan skema Ponzi itu lewat institusi manajemen dana ilegal dan bisa menyeret tersangka lain.

Dua orang karyawan Madoff mengungkapkan, Madoff menjalankan bisnis konsultasi investasi dari kantornya di lantai 17. Ia jarang muncul di lantai 18 dan 19, kantor unit trading dan administrasi perusahaan.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X