Salin Artikel

3 Tahun Covid-19, Asal-usul Corona Masih Penuh Tanda Tanya, Apa yang Sebenarnya Terjadi?

Dilansir Al Jazeera, hanya enam minggu setelah mendeklarasikan darurat kesehatan global, WHO menyatakan penyebaran virus corona baru sebagai pandemi pada 11 Maret 2020.

Hewan inang dari virus corona bisa diidentifikasi dalam hitungan bulan, tapi asal usul virus SARS-CoV-2 saat ini, bersama dengan banyak sekali mutasi dan variannya, telah terbukti lebih banyak lagi. Hal ini pun masih sukar dipahami.

September 2021, satuan tugas The Lancet Covid-19 Commission yang bertugas mencari sumber utama pandemi, dibubarkan setelah bekerja 14 bulan.

Penyelidikan WHO, sebuah lembaga kesehatan masyarakat tanpa kekuatan investigasi, sebagian besar jugatelah terhenti setelah perjalanan pencarian fakta yang dikontrol ketat ke China pada Januari 2021.

China pun belum memberikan bukti kepada WHO untuk mendukung pernyataan Beijing bahwa penyebaran virus corona memiliki jalur zoonosis alami, yakni berpindah dari kelelawar ke inang hewan ke manusia.

Pasar Makanan Laut Huanan tempat kasus pertama dilacak juga dengan cepat didesinfeksi dan tertutup.

Perjuangan untuk menemukan sumbernya telah membantu memberikan lebih banyak kepercayaan pada kemungkinan bahwa virus itu mungkin berasal dari tempat lain, termasuk kebocoran laboratorium.

Tapi apapun masalahnya, buktinya tetap ada di China.

“Saya menjadi yakin bahwa China tidak transparan. Nereka mengelak tentang beberapa hal,” kata Colin Butler, profesor kehormatan di Pusat Nasional untuk Epidemiologi dan Kesehatan Populasi di Australian National University di Canberra.

Dalam studinya, Butler mendaftarkan prosedur medis dan laboratorium sebagai faktor risiko yang memungkinkan virus keluar dari pengaturan yang terkendali dan menyebar secara luas.

Misalnya, China mengizinkan eksperimen pada virus corona dilakukan dalam pengaturan biosekuriti rendah yang hanya mewajibkan alat pelindung untuk pekerja lab, wastafel, dan stasiun pencuci mata.

“China tidak akan terbuka tentang hal ini di bawah rezim saat ini,” katanya.

Tetapi negara-negara lain, terutama Amerika Serikat, belum menggemakan seruan Canberra.

“Saya benar-benar yakin bahwa banyak orang tidak cukup transparan, tidak hanya di China tetapi juga di AS,” tambah Butler.

Di AS, ahli biologi molekuler Alina Chan berbagi kecurigaan Butler.

Chan, seorang penasihat ilmiah di Broad Institute of MIT dan Harvard, termasuk di antara ilmuwan pertama yang menganjurkan agar tidak mengabaikan kebocoran laboratorium sebagai sumber virus.

“Semua orang berpihak dan mencoba menjatuhkan pihak lain,” kata Chan kepada Al Jazeera.

“Tidak fantastis untuk mengatakan ada yang ditutup-tutupi,” tambahnya.

Bagi Chan dan semua orang yang berpendapat bahwa virus SARS-CoV-2 dapat berasal dari laboratorium, selama inang perantara hewan yang telah menularkan virus dari kelelawar ke manusia tidak dapat ditemukan, skenario asal alami tidak memiliki dasar ilmiah.

Salah satu makalah, menyebut bahwa kasus Covid-19 paling awal yang diketahui terletak di dekat Huanan.

Pada November 2019, virus disebut telah berpindah dari kelelawar ke mamalia lain, dan menyebar di sudut barat pasar di mana hewan hidup disimpan dan dijual.

Ahli virologi Marion Koopmans mengatakan bahwa penelitian yang dipimpin Michael Worobey dari Departemen Ekologi dan Biologi Evolusi Universitas Arizona, memberikan “bukti yang meyakinkan” bahwa pasar memang merupakan tempat dimana semuanya dimulai.

Tetapi Chan dan ilmuwan lain mengatakan makalah tersebut membuat klaim berdasarkan data yang tidak lengkap dan pengambilan sampel yang bias.

Dan bagi para ilmuwan yang melacak bagaimana virus menyebar, kelangkaan data yang disediakan oleh China terbukti "sangat menantang".

https://internasional.kompas.com/read/2022/04/05/153000070/3-tahun-covid-19-asal-usul-corona-masih-penuh-tanda-tanya-apa-yang

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.