Salin Artikel

Perkembangan Kapitalisme: Dari Revolusi Industri Hingga Masa Kini

KOMPAS.com - Dimulai pada abad ke-18 di Inggris, fokus perkembangan kapitalis bergeser dari perdagangan ke industri.

Akumulasi modal yang stabil dari abad-abad sebelumnya, diinvestasikan dalam penerapan praktis pengetahuan teknis selama Revolusi Industri.

Ekonom dan filsuf Skotlandia Adam Smith, merekomendasikan untuk menyerahkan keputusan ekonomi kepada permainan bebas dari kekuatan pasar yang mengatur diri sendiri.

Kapitalisme Era Revolusi Industri

Dilansir Britannica, setelah Revolusi Perancis dan Perang Napoleon menyapu sisa-sisa feodalisme hingga terlupakan, kebijakan Smith semakin dipraktikkan.

Kebijakan liberalisme politik abad ke-19, termasuk perdagangan bebas, uang standar emas, anggaran berimbang, dan tingkat bantuan minimum yang buruk.

Pertumbuhan kapitalisme industri dan perkembangan sistem pabrik pada abad ke-19 juga menciptakan kelas pekerja industri baru yang sangat besar, yang kondisi kerja dan kehidupan umumnya menyedihkan.

Hal inilah yang mengilhami filosofi revolusioner Karl Marx, dengan marxismenya.

Namun saat itu, prediksi Marx tentang penggulingan kapitalisme yang tak terhindarkan dalam perang kelas yang dipimpin oleh proletar dianggap licik.

Kapitalisme Era Pasca-Great Depression

Masih dilansir Britannica, Perang Dunia I menandai titik balik dalam perkembangan kapitalisme.

Setelah perang, beberapa hal terjadi. Pasar internasional menyusut, standar emas ditinggalkan demi mata uang nasional yang dikelola, hegemoni perbankan berpindah dari Eropa ke AS, dan hambatan perdagangan berlipat ganda.

The Great Depression tahun 1930-an membawa kebijakan laissez-faire di sebagian besar negara.

Kapitalisme Masa Kini

Pada dekade setelah Perang Dunia II, ekonomi negara-negara kapitalis besar, menuju ke arah positif.

Hal ini memulihkan sebagian kepercayaan pada sistem kapitalis yang sempat "terlupakan" pada 1930-an.

Namun, mulai tahun 1970-an, peningkatan pesat dalam ketidaksetaraan ekonomi, yakni ketimpangan pendapatan dan distribusi kekayaan dan pendapatan, mulai terasa.

Secara internasional maupun di dalam masing-masing negara, hal ini jadi momok menakutkan.

Ini menghidupkan kembali keraguan di antara beberapa orang tentang kelangsungan jangka panjang sistem tersebut.

Setelah krisis keuangan 2007–2009 dan resesi hebat yang menyertainya, ada minat baru dalam sosialisme di antara banyak orang di AS, terutama para milenium.

Jajak pendapat yang dilakukan selama 2010–2018, menemukan bahwa sebagian kecil dari generasi milenial memiliki pandangan positif tentang sosialisme.

Dukungan untuk sosialisme telah meningkat di setiap kelompok umur, kecuali mereka yang berusia 65 tahun atau lebih.

https://internasional.kompas.com/read/2021/10/23/214500170/perkembangan-kapitalisme--dari-revolusi-industri-hingga-masa-kini

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.