Salin Artikel

7 Perancang Busana yang Berperan Membentuk Sejarah

KOMPAS.com - Sepanjang sejarah, perancang busana telah memainkan peran penting.

Dalam upaya membentuk dan merepresentasikan perubahan radikal dalam kesadaran sosial, para sosok berikut ini bisa dibilang sangat berpengaruh.

Dilansir laman Hocking College, berikut 7 perancang busana terbesar yang berperan membentuk sejarah.

Gabrielle “Coco” Chanel (1920an)

Chanel lahir di Saumur, Perancis, pada saat wanita diharapkan mengenakan pakaian ketat berlapis-lapis seperti korset untuk mendapatkan siluet sempurna.

Dibesarkan di sebuah biara membuat Chanel belajar menjahit sebelum terjun ke dunia fashion sebagai pembuat topi yang sukses.

Pada tahun 1919, ia membuka toko pakaian di Paris dengan tujuan mendorong wanita berpakaian dengan cara yang lebih nyaman dan bergaya.

Gaun-gaun yang dibuatnya terbuat dari bahan pakaian pria, seperti jersey, dan menampilkan pinggang yang melorot, rok selutut, dan dihiasi dengan aksesori mutiara.

Pakaian sederhana dan modern yang ia ciptakan menjadi tolok ukur keanggunan yang benar-benar tidak pernah ketinggalan zaman.

Beberapa kontribusi Chanel yang paling terkenal di dunia mode adalah celana yachting, jaket tweed, atasan Brenton yang terinspirasi pelaut, dan kreasi khasnya, The Little Black Dress (LBD).

Elsa Schiaparelli (1930an)

Terlahir dari keluarga Italia kelas atas, Schiaparelli diharapkan menikah dengan baik dan menjadikan suami dan keluarganya.

Namun, setelah menikah dan memiliki anak, suaminya meninggalkan keluarga memaksa Schiaparelli menjadi ibu tunggal.

Dia bertekad menjadi panutan. Meskipun dia tidak memiliki pelatihan formal dalam konstruksi pakaian dan pembuatan pola, Schiaparelli menggunakan bakat uniknya.

Dia mengalungkan kain dengan cara yang inovatif untuk menonjol dari pesaingnya.

Sebagai hasil dari usahanya, desain surealis yang dia buat menjadi dianggap oleh banyak orang sebagai karya seni virtual.

Dia juga salah satu sosialita/desainer pertama yang juga menjadi ikon budaya pop. Sepanjang kariernya, Schiaparelli menarik perhatian semua orang, mulai dari Joseph Stalin hingga Agatha Christie dan Salvador Dali.

Dia juga salah satu desainer pertama yang membuat koleksi musiman di sekitar tema sentral.

Beberapa kontribusinya yang paling menonjol pada dunia mode adalah ritsleting yang terlihat, pakaian renang dengan bra built-in, kaus kaki berwarna, dan "Gaun Lobster".

Selama Perang Dunia II, jatah kain memaksa wanita untuk mengenakan pakaian dasar yang diilhami utilitas yang lebih mengutamakan fungsi daripada gaya.

Kemudian, pada tahun 1946, House of Dior dibuka di Paris di 30 Avenue Montaigne. Tahun berikutnya, Dior merevolusi seluruh industri fashion dengan koleksi resmi pertamanya.

Kreasi ultra-femininnya yang mewah menampilkan korset ketat dan rok panjang penuh yang membutuhkan kain hingga 25 yard.

Dijuluki "The New Look" oleh editor Harper's Bazaar, Carmel Snow, koleksi Dior berbicara kepada konsumen wanita pasca-perang.

Selain designya yang revolusioner, kontribusi lain Dior untuk industri mode termasuk mempopulerkan pakaian siap pakai, merintis perjanjian lisensi, dan mengambil konsep peragaan busana.

Namanya dikenal mulai dari acara khusus, undangan pribadi, hingga perayaan lengkap dengan fotografer dan selebritas.

Claire McCardell (1950an)

Meskipun tampilan baru Dior, langsung disukai selebriti dan sosialita, kreasinya gagal memenuhi kebutuhan fesyen wanita pekerja dan ibu rumah tangga sehari-hari yang normal.

Pada gilirannya, pengusaha pakaian olahraga McCardell mulai menciptakan "pakaian bermain" serbaguna yang dapat dikenakan wanita dari segala bentuk dan ukuran untuk setiap kesempatan.

Kreasinya yang paling populer adalah Popover Dress, gaun bungkus sederhana yang bisa dikenakan ibu rumah tangga di mana pun, mulai dari toko kelontong hingga pesta koktail.

Kreasi McCardell dan rasa keanggunan kasual yang mereka bangkitkan melambangkan apa yang kemudian dijuluki "Tampilan Amerika".

Beberapa kontribusi abadi McCardell untuk dunia mode, termasuk mempopulerkan konsep mix-and-match, gaun selubung, dan membawa denim ke keriuhan massa.

Mary Quant (1960an)

Quant lahir di Blackheath, London, Inggris. Sebagai seorang gadis muda, dia mulai bereksperimen dengan merancang dan membuat pakaiannya sendiri.

Setelah lulus dengan gelar dalam pendidikan seni, Quant mulai magang dengan pembuat topi.

Pada saat itu, sebagian besar desainer tidak memenuhi kebutuhan konsumen muda yang tidak ingin berpakaian seperti orang tua mereka lagi.

Ini mengilhami Quant untuk membuat lini pakaiannya sendiri yang terjangkau dan lebih berorientasi pada anak muda.

Ketika Quant akhirnya membuka butiknya sendiri di Kings Road di London, toko itu langsung sukses.

Shift dress warna-warni dengan kerah kontra dan jas hujan plastik yang ia ciptakan, membantu mempopulerkan gaya berpakaian yang kemudian dikenal sebagai Mod Look.

Item paling ikoniknya adalah rok mini. Daftar klien Quant termasuk beberapa supermodel terbesar tahun 60an, termasuk Twiggy dan Jean Shrimpton.

Beberapa kontribusi Quant lainnya untuk fashion termasuk penemuan hot pants, stretch legging, serta jejaknya yang modis.

Halston (1970an)

Ikon mode masa depan ini melakukan studi Institut Seni Chicago. Berkat bakatnya dalam membuat topi, ia akhirnya mengamankan posisi kepala pembuat topi untuk Bergdorf Goodman di tahun 50an.

Di sini, dia menarik perhatian First Lady Jacqueline Kennedy yang mengenakan salah satu topi kotak obat khasnya untuk pelantikan suaminya pada tahun 1961.

Belakangan, pada tahun 1970an, semakin banyak orang mulai sering mengunjungi diskotek.

Tren ini meningkatkan permintaan pakaian malam yang mampu mengakomodasi malam yang penuh tarian.

Halston menjawab tangisan ini dan segera mulai menciptakan pakaian glamor, payet-infused, yang akhirnya melambangkan dekadensi Era Disko.

Beberapa kliennya yang terkenal termasuk Elizabeth Taylor, Liza Minelli dan Andy Warhol.

Beberapa kontribusi besar Halston adalah gaun halter, penemuan kain baru yang dapat dicuci yang disebut "Ultrasuede", dan parfum khasnya yang masih relevan.

Pada awal 1980-an, Era Disko dianggap sudah ketinggalan zaman.

Tiba-tiba, konsumen wanita lebih tertarik untuk berbelanja pakaian yang menganut merek keanggunan yang lebih sederhana.

Masuklah Calvin Klein, penduduk asli New York City yang telah berkecimpung di industri fashion sejak 1968 ketika dia dan seorang rekan bisnisnya membuka perusahaan yang punya spesialisasi dalam jas dan mantel wanita.

Pendekatan Klein yang minimalis, less is more, untuk menciptakan pakaian dengan warna netral yang canggih, sangat disukai oleh konsumen yang menentang tren tahun 80-an yang norak.

Namun, yang lebih sukses adalah lini jeans desainernya yang meraup 72 juta dolar dalam skala global pada tahun 1982.

Di antara kontribusi Klein yang paling berkesan bagi dunia mode adalah lini pakaian dalam yang inovatif untuk pria dan wanita, koleksi gaun slip pastelnya, serta lini parfum dan kosmetik yang ikonik.

https://internasional.kompas.com/read/2021/10/20/191836970/7-perancang-busana-yang-berperan-membentuk-sejarah

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.