Salin Artikel

Kontroversi Penghargaan Nobel

KOMPAS.com - Pemenang Penghargaan Nobel biasanya akan pergi ke Stockholm.

Mereka akan menghadiri upacara dasi putih yang mewah, bertemu bangsawan Swedia, dan mendapat medali emas yang berat, serta dokumen yang mengonfirmasi uang penghargaan mereka.

Upacara dilanjutkan dengan perjamuan mewah. Pada tahun 2013, para peserta makan di atas "mosaik" ayam guinea, ikan turbot yang diisi dengan lobster, dan "siluet cokelat dengan ledakan nougat dan buckthorn laut".

Namun, dilansir laman Vox, ada satu pengecualian. Hadiah Nobel Perdamaian diberikan pada acara terpisah di Oslo, Norwegia.

Alfred Nobel tidak pernah menjelaskan mengapa dia menginginkan hadiah tertentu yang diberikan oleh orang Swedia dan hadiah perdamaian oleh orang Norwegia.

Tentu ini bukan satu-satunya pertanyaan dan kontroversi dari Penghargaan Nobel. Paparan berikut, masih dilansir Vox, akan menjelaskan banyak sesuatu.

Kontroversi Nobel Sastra

Penghargaan Nobel Sastra seringkali kontroversial.

Misalnya, banyak penulis yang sangat dikagumi seperti Vladimir Nabokov dan James Joyce, namun merema tidak pernah menang.

Sementara beberapa penulis yang sekarang terlupakan menang.

Kontroversi Aturan "Berbagi" Penghargaan Nobel

Aturan bahwa tidak boleh lebih dari tiga orang berbagi Penghargaan Nobel telah membuat beberapa kontroversi dalam sains. terutama di bidang yang membutuhkan banyak kolaborasi.

Bukan hal yang aneh bagi seseorang untuk ditinggalkan. Fisikawan Mark Jackson, sampai Freeman Dyson atas kontribusinya pada elektrodinamika kuantum, terlupakan karena aturan ini.

Hadiah Nobel adalah karya manusia yang tidak sempurna dan oleh karena itu telah dituduh sebagai bagian dari eurosentrisme, seksisme, dan lainnya.

Misalnya, pada tahun 1967, peneliti fisika Jocelyn Bell menemukan pola aneh dalam datanya yang ternyata merupakan penemuan pertama bintang pulsar.

Tapi dia tidak pernah memenangkan Nobel untuk ini. Sebaliknya, pada tahun 1974, penasihatnya, Antony Hewish, menerima Nobel Nobel dalam Fisika untuk "perannya yang menentukan dalam penemuan pulsar".

Dia berbagi hadiah dengan sesama astronom Martin Ryle.

Kontroversi Penghargaan Nobel Perdamaian

Nobel Perdamaian mungkin adalah Nobel yang paling kontroversial. Inj bukan hanya karena Mahatma Gandhi tidak pernah mendapatkannya.

Hampir selalu ada kontroversi seputar Nobel Perdamaian. Sebagian karena hal itu sangat politis.

Beberapa politisi memenangkan hadiah untuk tindakan tertentu yang mempromosikan perdamaian, tetapi kemudian terlibat dalam konflik di kemudian hari.

Tahun 2009, kolumnis New York Times, Randy Cohen, berargumen bahwa "hadiah harus dibatalkan dalam kasus-kasus ekstrem ketika pemenang sebelumnya telah berulang kali bertindak bertentangan dengan nilai-nilai yang diabadikan dalam hadiah".

Dia menyarankan beberapa pemenang yang mungkin tidak layak, termasuk Presiden Teddy Roosevelt, Henry Kissinger, dan Yasser Arafat.

Tapi menurut aturan Nobel, hadiah tidak dapat diambil kembali.

https://internasional.kompas.com/read/2021/10/09/194945170/kontroversi-penghargaan-nobel

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.