Salin Artikel

Tahapan Revolusi Industri, dari 1.0 sampai 4.0

KOMPAS.com - Kemajuan yang dicapai dalam revolusi industri memang mengubah cara manusia menghasilkan sesuatu.

Teknologi produksi baru, secara fundamental mengubah kondisi kerja dan gaya hidup orang.

Revolusi industri, mulai dari era pertama, sampai era mutakhir, jelas memberi banyak dampak.

Dilansir berbagai sumber, inilah tahapan dari revolusi industri, mulai Revolusi Industri 1.0 sampai Revolusi Industri 4.0.

Revolusi Industri 1.0

Revolusi Industri 1.0 dimulai pada abad ke-18 melalui penggunaan tenaga uap dan mekanisasi produksi.

Sebelum memproduksi benang pada roda pemintal sederhana, versi mekanis mencapai delapan kali volume dalam waktu yang sama.

Tenaga uap sudah dikenal. Penggunaannya untuk tujuan industri merupakan terobosan terbesar untuk meningkatkan produktivitas manusia.

Alih-alih menenun memakai alat tenun yang ditenagai oleh otot, mesin uap dapat digunakan untuk menghasilkan tenaga.

Perkembangan seperti kapal uap atau lokomotif bertenaga uap, membawa perubahan besar lebih lanjut.

Manusia dan barang dapat berpindah jarak yang jauh dalam beberapa jam.

Revolusi Industri 2.0

Revolusi Industri 2.0 dimulai pada abad ke-19 melalui penemuan listrik dan jalur produksi perakitan.

Henry Ford (1863-1947) mengambil ide produksi massal dari sebuah rumah jagal di Chicago, saat melihat babi-babi digantung di ban berjalan dan setiap tukang daging hanya melakukan sebagian tugas menyembelih hewan.

Henry Ford menerapkan prinsip-prinsip ini ke dalam produksi mobil dan secara drastis mengubahnya dalam prosesnya.

Sebelum satu stasiun merakit seluruh mobil, sekarang kendaraan diproduksi secara parsial di ban berjalan.

Hal ini jauh lebih cepat dan memakan biaya lebih rendah.

Revolusi Industri 3.0

Revolusi Industri 3.0 dimulai pada tahun 70-an, melalui otomatisasi parsial menggunakan kontrol dan komputer yang dapat diprogram memori.

Sejak diperkenalkannya teknologi ini, perusahaan dapat mengotomatiskan seluruh proses produksi tanpa bantuan manusia.

Contoh yang diketahui dari hal ini adalah robot, yang melakukan urutan terprogram tanpa campur tangan manusia.

Revolusi Industri 4.0

Revolusi Industri 4.0 ditandai dengan penerapan teknologi informasi dan komunikasi pada industri.

Sistem produksi yang sudah memiliki teknologi komputer, yang diperluas dengan koneksi jaringan dan memiliki kembaran digital di Internet.

Ini memungkinkan komunikasi dengan fasilitas lain dan

Jaringan semua sistem mengarah ke "sistem produksi fisik-cyber". Karena itu, muncul istilah "pabrik pintar", di mana sistem produksi, komponen, dan orang, berkomunikasi melalui jaringan dan produksi hampir otonom.

Revolusi Industri 4.0 memiliki potensi memberibeberapa kemajuan luar biasa di lingkungan pabrik.

Contohnya, mesin yang dapat memprediksi kegagalan dan memicu proses pemeliharaan secara mandiri.

Ada pula logistik yang diatur sendiri yang bereaksi terhadap perubahan tak terduga dalam produksi.

Industri 4.0 dapat menarik individu ke dalam jaringan yang lebih cerdas, dengan potensi kerja yang lebih efisien.

Digitalisasi lingkungan manufaktur juga memungkinkan metode yang lebih fleksibel.

https://internasional.kompas.com/read/2021/10/08/170652070/tahapan-revolusi-industri-dari-10-sampai-40

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.