Salin Artikel

Brazen Bull: Alat Eksekusi Konyol, Panaskan Korban di "Perut Banteng"

KOMPAS.com - Eksekusi di zaman dahulu kala selalu punya sisi yang menyeramkan, kadang agak menggelikan, ajaib, dan membuat orang zaman sekarang menggumam: bagaimana bisa orang zaman dulu berpikir segila itu?

Termasuk eksekusi bernama Brazen Bull, yang memakai patung banteng berwarna kekuningan.

Dilansir Vintage News, patung ini tampaknya seperti hasil karya seni. Namun, ini merupakan sebuah mesin pembunuh yang amat mengerikan--sekaligus absurd--sepanjang sejarah.

Alat eksekusi mengerikan ini berasal dari Akragas, sebuah kota baru di Selatan Sisilia yang sempat dikuasai raja tiran bernama Phalaris of Agrigentum.

Raja ini lumayan gila. Sebagai seorang penguasa yang memperoleh kekuasaannya dengan cara licik, Phalaris butuh rasa takut rakyat dan musuhnya demi mempertahankan kekuasaan.

Kekejaman Phalaris memuncak saat muncul ide tentang alat eksekusi baru, yang akhirnya dibuat sosok bernama Perillos dari Athena.

Dilansir Ancient Origins, Brazen Bull terbuat dari perunggu, dan berbentuk seperti banteng. Patung ini punya pintu di salah satu sisinya.

Ukurannya dirancang sesuai dengan ukuran banteng asli.

Bagian dalam alat ini sengaja dibuat sebagai ruang kosong. Berfungsi sebagai tempat bagi orang yang akan dieksekusi.

Dari sini saja sudah sangat aneh. Lantas, bagaimana eksekusi dilakukan?

Cara yang agak sukar dibayangkan adalah korban eksekusi akan dimasukkan ke perut Brazen Bull.

Patung ini lantas dipanaskan dengan api. Korban, tentu akan merasa konyol sekaligus gerah sekaligus tersiksa.

Kecamuk perasaan yang absurd.

Perillos mengklaim kepada Phalaris bahwa, "Tangisan kesakitan korban akan memberi Anda kesenangan ketika suara mereka datang lewat pipa di lubang hidung."

Luar biasa gila.

Karena sang raja lumayan sinting, alat ini malah dianggap sebagai hiburan.

Suara jeritan korban terdengar seperti suara banteng yang marah.

Awalnya, untuk menguji klaim Perillos, Phalaris memerintahkan alat ini diuji terlebih dahulu.

Siapa yang jadi korban pertama? Tentu saja sang pembuat patung, Perillos, yang akhirnya dipanaskan sampai tewas.

Sialnya, Phalaris, pada akhirnya juga mati di dalam alat eksekusinya.

Telemakus, leluhur Theron yang berhasil menggulingkan kekuasaan Phalaris, lantas memakainya untuk membunuh secara absurd sosok yang menjadikan kematian manusia sebagai lelucon.

https://internasional.kompas.com/read/2021/10/01/141148270/brazen-bull-alat-eksekusi-konyol-panaskan-korban-di-perut-banteng

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.