Salin Artikel

10 Pemimpin Terlama dalam Sejarah Pemerintahan Manusia

KOMPAS.com - Dalam sejarah peradaban manusia ada sejumlah pemimpin yang memerintah sangat lama hampir 100 tahun.

Berikut Kompas.com merangkum daftar pemimpin dengan pemerintahan terlama dalam sejarah manusia, yang dilansir dari mentalfloss.com:

Pada bulan Desember 1899, raja Swaziland (sekarang Eswatini) Ngwane V meninggal pada usia 23 tahun.

Ngwane V digantikan oleh putranya yang berusia 4 bulan, yang bernama Sobhuza II dan akan terus memerintah hingga kematiannya pada Agustus 1982.

Namun, catatannya diperumit oleh status Swaziland sebagai Protektorat Inggris untuk sebagian besar masa pemerintahannya.

Menurut sejarawan Bruce Lincoln, Sobhuza II menduduki jabatan yang penuh dengan ambiguitas dan kontradiksi, dipahami bahkan, dibangun sangat berbeda oleh Inggris dan Swazi.

"Sobhuza II, kepala tertinggi Swaziland dan raja Bangsa Swazi," kata Lincoln. Dengan kata lain, kepala wilayah tertinggi, juga raja bagi rakyatnya.

Putra Louis XIII dari Perancis dan Anne dari Austria, Louis XIV lahir pada September 1638. Dia baru berusia 4 tahun ketika dia naik takhta pada Mei 1643.

Bocah yang kemudian dikenal sebagai Raja Matahari melarikan diri dari Paris selama perang saudara yang dikenal sebagai Fronde, mengubah Versailles dari pondok berburu menjadi istana, memulai sejumlah perang, dan mendukung seni.

Ia meninggal pada September 1715, dan digantikan oleh cicitnya, Louis XV.

Lahir pada tahun 1840, Johann II, pangeran Liechtenstein, memerintah dari tahun 1858 hingga kematiannya pada tahun 1929.

Ia adalah pemimpin yang melindungi seni dan sains, tetapi tidak seperti banyak penguasa lainnya, Johann II bukan kupu-kupu sosial. Ia sebagian besar menghindari berbagai acara dan tidak pernah menikah.

Ketika Raja Johann II meninggal setelah 70 tahun dan 91 hari di atas takhta, dia digantikan oleh saudaranya.

Meskipun ia tidak secara resmi dinobatkan sampai tahun 1950, Raja Bhumibol menjadi raja ke-9 dalam dinasti Chakkri Thailand pada 1946, setelah saudaranya, Ananda Mahidol, meninggal.

Menurut The New York Times, “Thailand datang untuk melihat raja Buddhis ini sebagai figur ayah yang sepenuhnya didedikasikan untuk kesejahteraan mereka, dan sebagai perwujudan stabilitas di negara, di mana kepemimpinan politik naik dan turun selama beberapa dekade melalui kudeta militer.”

Raja Bhumibol memerintah hingga kematiannya pada 2016 pada usia 88 tahun, menjadikannya pemimpin terlama di Thailand.

Pemerintahan Ratu Elizabeth II naik takhta pada 1952 dan pemerintahannya masih berlangsung.

Ratu Elizabeth II telah melihat 14 perdana menteri Inggris, 14 presiden AS, dan 10 pemimpin Soviet dan Rusia, berganti.

Ketika dia menggantikan nenek buyutnya, Ratu Victoria, sebagai pemimpin terlama yang memerintah Inggris pada September 2015, Ratu Elizabeth II mengatakan tonggak sejarah sebagai pemimpin terlama yang memerintah itu “bukan yang pernah saya cita-citakan.”

“Tak terelakkan, umur panjang bisa berlalu begitu saja dengan banyak tonggak; milikku tidak terkecuali,” imbuhnya.

Raja K'inich Janaab' Pakal juga dikenal sebagai Pakal Agung. Ia adalah raja Maya Palenque.

Raja Pakal naik takhta ketika ia berusia 12 tahun, memerintah dari 615 M hingga kematiannya pada 683.

Di antara banyak prestasinya, ia memulainya dengan membangun Kuil Prasasti (berfungsi sebagai makamnya dan diselesaikan oleh putranya dan penerusnya, Kan B'alam II).

Lahir pada 30 Agustus 1830, Franz Joseph I menjadi kaisar Kekaisaran Austria pada 2 Desember 1848, ketika ia berusia 18 tahun.

Hanya beberapa tahun kemudian, pada tahun 1853, seorang penjahit berusaha membunuh Kaisar Franz Joseph I dengan menikam lehernya.

Sang kaisar terselamatkan dan dapat melewatkan momen serangan terburuk itu. Kaisar Franz Joseph I terus memerintah sampai kematiannya pada tahun 1916.

Lahir antara 960 atau 961, Konstantinus VIII menjadi kaisar ketika ia berusia sekitar 1 tahun. Di saat yang sama, kakak laki-laki Konstantinus VIII, Basil diangkat menjadi kaisar juga.

Ini relatif umum di Kekaisaran Bizantium karena membantu menopang garis suksesi, bahkan sedikit lebih awal.

Pada 963, ketika ayah mereka meninggal, Basil dan Konstantinus VIII masih menjadi penguasa hanya dalam nama.

Itu berlanjut hingga tahun 976, ketika pemimpin yang sebenarnya pada saat itu, John Tzimiskes, meninggal.

Salah satu penulis biografi abad pertengahan mengatakan bahwa “Basil selalu memberikan kesan kewaspadaan, kecerdasan, dan perhatian; Konstantin tampak apatis, malas, dan mengabdikan diri pada kehidupan mewah".

Kaisar Konstantinus VIII mati tanpa memiliki ahli waris pada 1025, sehingga ia menikmati haknya sendiri selama 3 tahun memerintah sebagai kaisar senior.

Kaisar Basil II lahir antara 957-958. Ia dimahkotai sebagai kaisar Bizantium bersama adiknya, Konstantinus VIII, pada 960.

Basil II dan adiknya mengambil alih kekuasaan penuh Kekaisaran Bizantium pada 976, ketika Basil II masih berusia sekitar 18 tahun.

Sebagai kaisar, Basil II menggunakan perang untuk memperluas Kekaisaran Bizantium dan menjaga pundi-pundinya tetap penuh.

Sementara itu, ada perdebatan soal lamanya Basil II ini memerintah.

Sejarawan Robert Bartlett menulis dalam "Blood Royal: Dynastic Politics in Medieval Europe" bahwa Romanos II menobatkan putranya yang masih kecil, Basil II, pada 22 April 960, yaitu hari Paskah.

Sejak Basil II meninggal pada 15 Desember 1025, maka dia memiliki masa pemerintahan lebih dari 65 tahun.

Namun, sejarawan modern memberi tanggal pemerintahannya dari tahun 976 hingga 1025, mulai dari walinya dan penguasa sebenarnya, John Tzimiskes, meninggal, yaitu hanya 49 tahun.

Ketika Putri Alexandrina Victoria dari Kent lahir, ia berada di urutan ke-5 pewaris takhta.

Setelah kematian ayah, kakek, sebagian besar pamannya, dan beberapa sepupunya, dia menjadi Ratu Victoria. Ia baru berusia 18 tahun ketika naik takhta pada 1837.

Ratu Victoria memerintah selama hampir 64 tahun, setelah selamat dari berbagai upaya pembunuhan.

Di era pemerintahan, Ratu Victoria menjadikan gaun pengantin putih sebagai suatu keharusan, dan selebihnya hal-hal yang berkaitan dengannya menjadi ikon yang disebut era Victoria.

Pemerintahan Ratu Victoria berakhir saat ia mati pada 1901. Dia tetap menjadi pemimpin terlama kedua dalam sejarah Inggris.

https://internasional.kompas.com/read/2021/09/17/063848370/10-pemimpin-terlama-dalam-sejarah-pemerintahan-manusia

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.