Salin Artikel

Kisah Perang: Erwin Rommel Sang Rubah Gurun dan Plot Membunuh Hitler

Julukan "Rubah Gurun" juga disematkan media Inggris, karena kepiawaiannya memimpin pasukan langsung ke garis depan.

Nama Rommel pun dijadikan pangkalan militer terbesar Jerman, yaitu Barak Field Marshal Rommel di Augustdorf.

Sosoknya memang begitu tersohor, karena dia adalah jenderal Nazi Jerman dengan pangkat tertinggi di Perang Dunia II, Field Marshall, dan pernah terlibat plot membunuh Adolf Hitler.

Kiprah di medan perang

Pria kelahiran 15 November 1891 di Heidenheim, Jerman, ini memiliki darah militer tulen di tubuhnya.

Bernama panjang Johannes Erwin Eugen Rommel, dia lahir di keluarga militer dan birokrat, anak ketiga dari lima bersaudara buah hati pasangan Erwin Rommel Sr dan Helene von Lutz.

Mengutip laman Historia, sejarawan David Fraser dalam Knight's Cross: A Life of Field Marshal Erwin Rommel menyingkap, ayahnya adalah perwira rendahan berpangkat letnan di unit artileri Kerajaan Wuerttemberg, bagian dari Kekaisaran Jerman.

Sementara itu ibunya berasal dari kalangan birokrat. Kakek Rommel, Karl von Luz, adalah petinggi Parlemen Kerajaan Wuerttemberg.

Rommel masuk militer pada usia 18 tahun setelah menyelesaikan pendidikan-pendidikan dasar. Dia mengikuti jejak ayahnya dengan bergabung ke Resimen Infantri ke-124 Wuerttemberg.

Di pertempuran yang disebut terakhir, ia bisa menawan 10.000 prajurit Divisi Infantri ke-10 Italia hanya berbekal sejumlah kecil pasukan.

Berkat penaklukan di kota tepi Sungai Piave, Italia, itu Erwin Rommel dianugerahi medali Por le Merit.

Diangkat Hitler

Karier militer Erwin Rommel semakin melejit setelah diangkat Hitler sebagai perwira penghubung Kementerian Perang berpangkat kolonel.

Kala itu Hitler baru naik takhta menjadi Kanselir Jemran pada 1933. Mereka bertemu pertama kali tanggal 30 September 1934 saat Hitler menginspeksi pasukan Batalyon Jaeger ke-3, Resimen Infantri ke-17 yang dikomandani Rommel.

Selanjutnya Rommel naik jabatan lagi menjadi komandan Akademi Militer Theresian, komandan Fuehrerbegleitbatallion (batalyon pengawal Hitler) berpangkat generalmajor (mayor jenderal).

Kompas.com pada 15 Oktober 2018 menuliskan, selama menjadi komandan pengawal pribadi Hitler, Rommel meluangkan waktunya mempelajari mesin dan mekanika, sistem pembakaran mesin hingga senjata berat.

Rommel diserang dalam perjalanan kembali ke markasnya dari inspeksi ke markas Korps Panser SS ke-1.

Di dekat Sainte Foy de Montgommery, mobilnya ditembaki pesawat Inggris sampai terguling dan dia terlempar keluar.

Erwin Rommel akhirnya selamat, tetapi tiga hari kemudian saat dia dirawat terjadi insiden yang dikenal sebagai Operasi Valkyrie untuk membunuh Hitler.

Rencana pembunuhan yang dikenal sebagai Plot 20 Juli itu dipimpin Claus von Stauffenberg dengan meledakkan bom.

Operasi Valkyrie dilakukan ketika Hitler dan para perwiranya berkumpul di markas rahasia Wolfsschanze atau Sarang Serigala di Rastenburg, Prusia Timur.

Saat itu Hitler sedang rapat tentang perkembangan pasukannya di front barat dan timur.

Rommel dituduh tersangkut kasus itu, sehingga Hitler menangkapnya dan memberi dua pilihan: Bunuh diri atau diseret ke pengadilan dan namanya tercemar.

Hitler tak mau mengeksekusi Rommel di depan publik, karena menurutnya bakal menurunkan semangat juang para prajurit yang sedang mati-matian melawan Sekutu di barat dan Uni Soviet di timur.

Rommel akhirnya memilih opsi pertama. Dia bunuh diri dengan menenggak kapsul berisi sianida pada 14 Oktober 1944 di Herrlingen dalam usia 52 tahun.

Pemerhati sejarah Nazi Jerman, Alif Rafik Khan, berkata kepada Historia bahwa sebenarnya Rommel tidak terlibat.

"Dia (Rommel) tahu tentang plot itu dari stafnya, Caesar von Hofacker dan Hans Speidel, tapi tidak terlibat."

"Dia juga sempat diajak bergabung tapi menolak. Dia menolak karena masih menghormati sumpah prajuritnya meskipun berlawanan dengan nuraninya."

"Doa memilih bersikap netral sekaligus tidak memberitahukan rencana plot tersebut kepada pihak yang berwenang," beber Alif.

Jenazah Erwin Rommel kemudian dimakamkan di Herrlingen.

Sumber: Kompas.com (Penulis: Ardi Priyatno Utomo | Editor: Ardi Priyatno Utomo)

https://internasional.kompas.com/read/2021/07/20/145215470/kisah-perang-erwin-rommel-sang-rubah-gurun-dan-plot-membunuh-hitler

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Internasional
Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.