Salin Artikel

Riwayat Konflik Israel dan Palestina di Masjid Al-Aqsa

Masjid Al-Aqsa kala itu baru saja menggelar shalat Jumat terakhir di bulan Ramadhan tahun ini.

Berikut adalah sejarah Masjid Al-Aqsa serta riwayat konflik Israel dan Palestina di sana.

Sejarah Masjid Al Aqsa

Lapangan seluas 14 hektar di sudut tenggara Kota Tua direbut Israel dalam Perang Enam Hari 1967, bersama sisa-sisa Yerusalem timur yang kemudian dianeksasi dan tidak pernah diakui secara internasional.

Israel menganggap semua Yerusalem adalah ibu kotanya, tetapi Palestina menginginkan sisi timur sebagai ibu kota negara mereka kelak.

Dikenal oleh Muslim sebagai Al-Haram As-Sharif (Tempat Suci Mulia), kompleks ini berisi Masjid Kubah Emas atau Kubah Shakhrah dan Masjid Al Aqsa.

Masjid Al-Aqsa adalah situs tersuci ketiga dalam Islam setelah Masjidil Haram di Mekah dan Masjid Nabawi di Madinah, keduanya di Arab Saudi.

Situs ini juga dihormati dalam Yudaisme karena di dalamnya ada Kuil Pertama dan Kedua. Dalam bahasa Ibrani disebut Har HaBayit atau Temple Mount.

Riwayat konflik Israel dan Palestina di Masjid Al-Aqsa

Umat Yahudi diizinkan mengunjungi kompleks tersebut, tetapi dilarang beribadah di sana karena dikhawatirkan memicu ketegangan dengan jemaah Muslim.

Namun sebagian besar dari mereka tidak memasukinya karena kepala rabi Israel melarangnya berkunjung berdasarkan hukum Yahudi.

Saat ini situs paling suci di mana orang Yahudi dapat berdoa adalah Tembok Barat di antara sisa-sisa Kuil Kedua.

Namun kaum Yahudi ultra-nasionalis, beberapa di antaranya ingin membangun Kuil Ketiga, kerap mengunjungi lapangan terbuka di kompleks itu dan kadang terlihat berdoa diam-diam.

Kejadian ini sering memicu ketegangan dengan jemaah Muslim yang takut Israel akan mengubah aturan, di kompleks yang sekarang dikelola oleh Jordania dalam koordinasi dengan Palestina.

Akan tetapi beberapa kali mereka masuk masjid dan memicu ketegangan, yang semakin membuat jengkel para jemaah Muslim.

Pada 1929 contohnya, kerusuhan mematikan terjadi dengan umat Muslim yang bersatu mempertahankan situs tersebut.

Lalu pada 1996 keputusan Israel untuk membuka pintu masuk baru ke barat kompleks memicu bentrokan yang menewaskan lebih dari 80 orang dalam tiga hari.

Kemudian kunjungan kontroversial ke kompleks Masjid Al-Aqsa pada September 2000 oleh pemimpin oposisi sayap kanan Israel Ariel Sharon, adalah salah satu pemicu utama perlawanan Palestina kedua yang berlangsung selama 2000-2005.

Pada Juli 2017 kompleks Masjid Al Aqsa ditutup sementara setelah tiga orang Arab Israel melepaskan tembakan ke polisi Israel di dekat lokasi tersebut, dan menewaskan dua di antara mereka.

Mereka sempat lari ke kompleks suci itu tetapi ditembak mati oleh aparat keamanan.

Selanjutnya pada 2020 akses ke kompleks Masjid Al-Aqsa ditutup untuk umum selama Ramadhan karena pandemi Covid-19, dan pembukaan kembali dilakukan dengan prokes ketat serta kuota jemaah.

https://internasional.kompas.com/read/2021/05/08/150246870/riwayat-konflik-israel-dan-palestina-di-masjid-al-aqsa

Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.