Salin Artikel

Korea Utara Gelar Uji Coba, Trump: Kim Jong Un Bisa Kehilangan Semuanya

Pada Sabtu (7/12/2019), Korea Utara mengumumkan bahwa tes itu dilaksanakan di situs satelit Sohei, tanpa merinci apa yang mereka lakukan.

"Hasil tes itu nantinya bakal digunakan sebagai bahan pertimbangan kebijakan strategis," lansir media Korea Utara, KCNA.

Situs satelit Sohei tempat dilakukannya tes itu pernah diumumkan bakal ditutup Kim menyusul pertemuannya dengan Presiden Korea Selatan, Moon Jae-in.

Dilansir AFP Minggu (8/12/2019), Trump kemudian merespons tes "sangat penting" itu melalui kicauan di Twitter.

"Kim Jong Un terlalu pintar jika harus kehilangan semuanya jika dia menunjukkan sikap bermusuhan," ulas presiden 73 tahun itu.

Beberapa jam sebelum tes itu terjadi, Trump sempat berkata dia bakal "kaget" jika Korut menunjukkan sikap bermusuhan.

Presiden dari Partai Republik itu merujuk kepada kesepakatan denuklirisasi yang dia tandatangani bersam Kim pada Juni 2018 di Singapura.

Trump mengklaim Kim tidak ingin merusak hubungan khusus dengannya, dan menyebut Pemimpin Korut itu tak bakal mencampuri Pilpres AS 2020.

"Korea Utara, di bawah kepemimpinan Kim Jong Un, mempunyai potensi ekonomi yang luar biasa. Tapi harus melakukan denuklirisasi seperti yang dijanjikan," tegasnya.

Sejak pertemuan perdana di Singapura pada Juni 2018, keduanya sudah melangsungkan dua pertemuan tambahan di 2019.

Tetapi sejak pertemuan kedua di Vietnam akhir Februari lalu, perundingan denuklirisasi buntu dengan kedua kubu saling melemparkan tuduhan.

Pyongyang mendesak AS supaya datang dengan pendekatan baru sebelum akhir tahun, dan mengancam mereka akan mengambil "jalan lain".

"NATO, China, Rusia, Jepang, dan seluruh dunia bersepakat pada isu ini (denuklirisasi Korea Utara)," jelas Trump.

Dalam kesempatan terpisah, Penasihat Keamanan Nasional AS Robert O'Brien dalam program Face the Nation ditanya apakah Korut melanjutkan program nuklir.

"Saya berharap tidak. Itu akan menjadi kesalahan besar di pihak Korea Utara," ujar O'Brien dalam program yang disiarkan CBS News itu.

Dia menjelaskan, Kim Jong Un sudah menandatangani kesepakatan denuklirisasi, dan berharap dia akan memenuhi perjanjian tersebut.

"Saya berharap dia benar-benar merealisasikan apa yang ditandatanganinya di Singapura. Kami berharap demikian," ujarnya.

Pada Sabtu, Moon yang menelepon Trump di mana kedua pemimpin sepakat untuk mempertahankan dialog dengan Pyongyang.

https://internasional.kompas.com/read/2019/12/09/09565771/korea-utara-gelar-uji-coba-trump-kim-jong-un-bisa-kehilangan-semuanya

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.