Salin Artikel

Pemimpin Hong Kong Kunjungi Masjid yang Disiram Meriam Air Polisi

Bagian pintu masuk Masjid Kowloon, menjadi biru setelah ditembak meriam air pada Minggu (20/10/2019), menimbulkan kemarahan dari Muslim lokal dan demonstran.

Polisi Hong Kong menggunakan pewarna di meriam air untuk mengidentifikasi pendemo. Namun cara itu sering menimbulkan jalan dan gedung dalam warna biru.

Video yang viral Minggu menunjukkan truk itu berhenti di luar gedung selama kerusuhan, dan menyemprot setengah lusin jurnalis dan orang yang berdiri di luar jalan.

Kelompok yang bukan demonstran disemprot dua kali. Kemudian cairan biru itu disemprotkan ke arah pintu masuk dan pijakan masjid.

Dilansir AFP Senin (21/10/2019), polisi dalam konferensi pers menyatakan mereka tak sengaja menembakkannya. Namun, mereka tak meminta maaf.

Pada Senin, Carrie Lam dan Kepala Polisi Stephen Lo melakukan kunjungan ke masjid, dan dikelilingi oleh pasukan keamanan.

Mereka keluar 20 menit kemudian tanpa memberikan komentar kepada media. Berdasarkan perwakilan masjid, keduanya meminta maaf atas insiden yang terjadi.

Juru bicara masjid juga memberikan apresiasi kepada jamaah serta warga Hong Kong yang sigap membersihkannya setelah kerusuhan terjadi.

Masjid Kowloon awalnya dibangun pada akhir abad 19. Saat itu pembangunannya untuk memfasilitasi tentara Inggris Muslim yang berasal dari India.

Bangunan tersebut kemudian mengalami peremajaan 1980-an silam, dan saat ini menjadi pusat kegiatan bagi komunitas Muslim Hong Kong yang berjumlah 300.000 orang.

Baik kantor Kepala Eksekutif yang merupakan jabatan Lam maupun kepolisian tidak memberikan pernyataan apa pun soal kunjungan hari ini.

Namun berdasarkan keterangan dari sumber internal penegak hukum, kemudian menyampaikan permintaan maaf dengan detil bakal diumumkan lebih lanjut.

Sudah lima bulan lamanya salah satu pusat finansial dunia itu digoncang oleh aksi protes yang awalnya menentang UU Ekstradisi.

Aksi yang di awal berlangsung damai, kemudian mengalami eskalasi dengan ada demonstran yang melemparkan bom molotov hingga batu ke arah polisi.

Aparat membalasnya dengan menembakkan peluru karet, gas air mata, meriam air, hingga yang terbaru ada polisi yang memakai peluru tajam.

https://internasional.kompas.com/read/2019/10/21/13190361/pemimpin-hong-kong-kunjungi-masjid-yang-disiram-meriam-air-polisi

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.