Salin Artikel

Dibebaskan Gibraltar, Kapal Tanker Iran Berlayar ke Yunani

Kapal tanker tersebut, yang berganti nama dari Grace 1 menjadi Adrian Darya 1, telah meninggalkan pelabuhan Gibraltar pada Minggu (18/8/2019) sekitar pukul 23.00 waktu setempat.

Menurut data pelacakan kapal yang dirilis Refinitiv, pada Senin (19/8/2019), kapal tanker Iran tersebut sedang menuju ke kota pelabuhan Kalamata di Yunani dan diperkirakan akan tiba pada hari Minggu (25/8/2019) mendatang.

Otoritas Yunani belum memberi tanggapan terkait kabar tujuan kapal tanker Iran tersebut.

Kapal tanker Grace 1 sempat ditahan oleh Marinir Kerajaan Inggris dengan dibantu otoritas Gibraltar pada 4 Juli lalu, setelah diduga hendak mengirim minyak ke Suriah, yang berarti melanggar sanksi Uni Eropa.

Penahanan kapal tanker itu telah memicu terjadinya perselisihan antara Teheran dengan London, dan berakibat ditahannya sebuah kapal tanker berbendera Inggris, Stena Impero.

Otoritas Gibraltar mencabut perintah penahanan kapal tanker itu pada Kamis (15/8/2019) pekan lalu, setelah mendapat jaminan dari Iran bahwa kapal tersebut tidak akan menuju ke negara mana pun yang akan melanggar sanksi Uni Eropa.

Namun sehari setelah keputusan pembebasan kapal tanker tersebut, Departemen Kehakiman AS mengajukan permintaan agar kapal tanker Iran itu tetap ditahan.

Washington bersikeras kapal tanker itu harus ditahan dengan menuduhnya telah terlibat dan mendukung pengiriman ilegal ke Suriah oleh Garda Revolusi Iran, yang telah dinyatakan sebagai kelompok teroris oleh Washington.

Akan tetapi pemerintah Gibraltar menyatakan tidak akan menuruti permintaan itu, dengan alasan tidak dapat meminta perintah pengadilan untuk menahan kapal tanker itu karena sanksi AS terhadap Iran tidak berlaku di Uni Eropa.

Namun Teheran membantah telah membuat perjanjian terkait tujuan kapal tanker demi mengamankan pembebasan kapal itu.

"Iran tidak memberikan jaminan atas Grace 1 yang tidak pergi ke Suriah untuk menjamin pembebasannya," tulis pernyataan di situs media pemerintah, yang mengutip juru bicara Kementerian Luar Negeri Iran Abbas Mousavi.

Sementara untuk nasib kapal tanker Stena Impero yang ditahan Garda Revolusi Iran pada 19 Juli lalu dalam langkah tit-for-tat oleh Teheran, disebut belum akan dibebaskan sebelum krisis dengan Inggris berakhir.

Disampaikan seorang anggota senior parlemen Iran, krisis dalam hubungan antara Iran dengan Inggris tidak akan berakhir sampai kapal tanker Adrian Darya 1 sampai dengan selamat di tempat tujuannya.

"Sampai kapal tanker minyak Iran tiba di tujuannya, Inggris harus membantu mengakhiri krisis," kata Heshmatollah Falahatpisheh, anggota komite keamanan nasional dan urusan luar negeri parlemen Iran, seperti dikutip kantor berita ISNA.

"Ini berarti bahwa krisis dengan Inggris belum berakhir. Inggris memiliki tanggung jawab utama untuk mengakhiri krisis kapal tanker minyak," lanjut Falahatpisheh.

Mousavi mengatakan bahwa Teheran masih menanti keputusan pengadilan tentang dugaan pelanggaran maritim yang dilakukan kapal tanker Stena Impero dan berharap prosedur itu dapat segera selesai.

https://internasional.kompas.com/read/2019/08/19/19343981/dibebaskan-gibraltar-kapal-tanker-iran-berlayar-ke-yunani

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.