Salin Artikel

Reiwa: Rumitnya Proses Penamaan Era Baru Kekaisaran Jepang

Nama itu berasal dari dua karakter "Rei" yang berarti perintah namun juga menguntungkan. Serta "Wa" yang mempunyai makna kedamaian atau harmoni.

Reiwa bakal menjadi nama ke-248 dalam sejarah Negeri "Matahari Terbit" sejak mengadopsi gengo (penamaan era) dan melakukannya secara rutin dalam 1.300 tahun terakhir.

Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe menjelaskan, Reiwa berasal dari Manyoshu. Sebuah kumpulan syair di Jepang yang berusia 1.200 tahun.

Dilansir AFP Senin (1/4/2019), Manyoshu dipilih karena melambangkan budaya publik yang mendalam dan tradisi panjang bangsa Jepang.

Abe menjelaskan nama baru itu dengan mengibaratkannya sebagai bunga prem yang mekar menandakan berakhirnya musim dingin dan datangnya musim semi.

"Setiap warga Jepang bisa memelihara harapan dalam diri mereka, dan membuat 'bunga' mereka mekar di waktu yang tepat," papar Abe.

Mungkin bagi negara lain penamaan itu hal biasa. Namun bagi Kekaisaran Jepang, pengumuman gengo itu merupakan momen besar yang ditunggu publik.

Sebab, Jepang adalah satu-satunya negara yang masih menggunakan penanggalan ala China dan bersanding dengan sistem kalender Gregorian.

Nama baru gengo bakal memberi dampak besar terhadap kehidupan sehari-hari di mana orang-orang bakal kembali mengenang era sebelumnya.

Untuk mendapatkan nama baru tersebut, terdapat aturan ketat yang harus dipatuhi oleh panel beranggotakan sembilan orang mulai dari profesor hingga pengusaha.

Nama itu hanya boleh terdiri dari dua huruf Kanji atau karakter, kemudian harus bisa dipahami baik saat dibaca maupun ketika ditulis.

Kemudian nama tersebut juga tak boleh diambil dari nama umum maupun karakter pertama empat gengo sebelumnya; Heisei, Showa, Taisho, Meiji.

Nama perusahaan maupun yang sudah menjadi perbincangan warganet tidak boleh dimasukkan dengan pemerintah betul-betul memperhatikan adanya potensi kebocoran.

Jika ada nama yang bocor ke khalayak, maka panel bakal mencabutnya, dengan mereka melakukan pertemuan rahasia di kantor PM yang terkunci rapat.

Untuk menjaga kerahasiaan, setiap anggota panel diharuskan melakukan pemeriksaan untuk mencari jika ada mikrofon rahasia, dan diminta menyerahkan ponsel mereka.

Era Reiwa bakal menjadi penanda berakhirnya Heisei, era yang dipakai Kaisar Akihito ketika dia naik takhta pada Januari 1989, tepat 30 tahun silam.

Yang menjadi perbedaan adalah pengumuman nama itu muncul tatkala Kaisar Akihito masih hidup. Karena dia memutuskan mundur pada 2016.

https://internasional.kompas.com/read/2019/04/01/13093411/reiwa-rumitnya-proses-penamaan-era-baru-kekaisaran-jepang

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.