Salin Artikel

Sebanyak 145 Ekor Paus Pilot Terdampar di Selandia Baru

Terdamparnya ratusan ekor paus ini ditemukan seorang pendaki gunung pada Sabtu (24/11/2018) malam di Pulau Stewart, 30 kilometer dari pesisir selatan Pulau Selatan.

Saat ditemukan, separuh paus itu sudah dalam kondisi mati. Namun, karena lokasi yang terpencil maka sisa paus yang masih hidup dieutanasia.

"Sayangnya, kemungkinan untuk mengembalikan paus yang masih hidup ke laut amat kecil," kat Ren Leppens, manajer operasi Departemen Konservasi Pulau Stewart.

"Lokasi yang terpencil, kekurangan personel, dan kondisi paus yang semakin buruk maka melakukan eutanasia adalah langkah paling manusiawi," tambah Ren.

"Namun, tetap saya melakukan eutanasia sungguh menyedihkan," Ren menegaskan.

Paus terdampar di pantai amar sering terjadi di Selandia Baru. Departemen Konservasi menyebut rata-rata 85 ekor paus terdampar setiap tahunnya.

Namun, sebagian besar paus yang terdampar hanya sendirian atau dalam jumlah kecil.

Pada Minggu, 10 ikan paus pembunuh terdampar di Pantai 90 Mil di ujung utara Pulau Utara.

Dua dari 10 paus itu sudah mati saat ditemukan dan upaya untuk mengembalikan mereka ke laut akan dilakukan pada Selasa (27/11/2018).

Sementara itu, seekor paus sperma yang terdampar di Teluk Doubtless akhirnya mati pada Sabtu malam.

Sedangkan di Ohiwa, pesisir barat Pulau Utara ditemukan bangkai seekor paus sperma betina.

Hingga kini penyebab terdamparnya paus atau lumba-lumba belum diketahui.

Namun, diduga banyak faktor ada di belakangnya termasuk sakit, kesalahan navigasi, kondisi geografis, dikejar predator atau karena cuaca ekstrem.


https://internasional.kompas.com/read/2018/11/26/12054881/sebanyak-145-ekor-paus-pilot-terdampar-di-selandia-baru

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.