Salin Artikel

"Kami Tidak Tahu Telah Menerima Monster di Rumah Kami"

Hal itu dikatakan James dan Kimberly Snead dalam wawancara dengan South Florida Sun Sentinel, seperti dikutip AFP Senin (19/2/2018).

Pasangan Snead bercerita, mereka menerima Cruz pada akhir November 2017. Saat itu, ibu kandung remaja 19 tahun tersebut meninggal akibat pneumonia.

"Dia teman putra kami," ujar James. Selama tinggal di sana, pasangan itu menemukan perilaku Cruz sangat aneh baik itu saat makan maupun tidur.

Salah satunya, Cruz pernah memasukkan kue cokelat ke dalam roti lapis yang berisi daging dan keju.

Selain itu, mereka juga bercerita bahwa Cruz sama sekali tidak membantu ketika mengurus rumah. Namun, dia selalu menuruti setiap peraturan.

"Saya memberitahunya segala peraturan yang ada di rumah ini, dan dia menurutinya hingga detail terkecil," kata James, yang merupakan veteran tentara.

Kimberly juga mengatakan hal yang sama. Apalagi, Cruz dikenal sangat sibuk bekerja di sebuah toko dan belajar.

"Jujur, kami menerima seorang monster di bawah atap rumah kami, dan kami sama sekali tidak mengetahuinya," tutur Kimberly.

James melanjutkan, dia tidak yakin Cruz adalah remaja yang bodoh. "Dia naif, ya. Tapi dia tidak bodoh," ujarnya.

Sebelumnya, Cruz, yang bercita-cita menjadi tentara, menyerang SMA Marjory yang merupakan bekas sekolahnya menggunakan perlengkapan militer.

Selain membawa senapan serbu AR-15, dia juga mengenakan rompi anti-peluru dan mengenakan masker untuk melemparkan granat asap.

Aksinya membuat 17 orang, baik murid maupun guru, tewas. Sementara 15 orang lainnya mengalami luka-luka.

Cruz kabur dengan membaur bersama kerumunan murid yang panik, dan mengunjungi dua tempat sebelum diringkus polisi.

Biro Intelijen Federal AS (FBI) mengungkapkan, sebelum insiden itu terjadi, mereka menerima dua peringatan akan adanya potensi Cruz bakal menyerang.

Yang pertama melalui kolom komentar di YouTube bertanggal 24 September 2017, dan yang kedua pada 5 Januari lalu.

Namun, dua ancaman itu sama sekali tidak digubris, dan membuat Gubernur Florida Rick Scott meminta agar Direktur FBI Christopher Wray mundur.

"Sebuah permintaan maaf tidak akan membawa ke-17 korban tewas kembali ke keluarganya," kecam Scott saat itu.

https://internasional.kompas.com/read/2018/02/19/17220361/kami-tidak-tahu-telah-menerima-monster-di-rumah-kami

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.