Salin Artikel

Kim Jong Un Undang Investor Asing Bangun Wisata Mewah di Korea Utara

Wonsan, sebuah kawasan pesisir yang bakal mengabulkan impiannya. Kim ingin mengganti bangunan di kota itu menjadi hotel bintang lima pencakar langit dan pusat perbelanjaan elit.

Dilansir dari Daily Mail, Senin (25/12/2017), Kim mengirim pejabatnya ke kawasan resor di Benidorm dan Marina d'Or di Spanyol untuk mempelajari pengembangan wisata di kawasan itu.

Kim bertekad membangun kembali kota berpenduduk 360.000 jiwa ini dengan mengubahnya menjadi kawasan resor mewah. Uniknya, di area itu pula, dia telah meluncurkan hampir 40 rudalnya.

"Mungkin terdengar gila bagi orang luar tentang menembakkan rudal dari tempat yang ingin dikembangkannya secara ekonomi, tapi begitulah Kim Jong Un mengelola negaranya," ujar Lim Eul Chul, pakar ekonomi Korea Utara Universitas Kyungnam, Korea Selatan.

Kombinasi antara pariwisata dan senjata nuklir menjadi lambang strategi Kim untuk bertahan.

Rencana pembangunan Wonsan mulai terdengar pertama kali pada 2014. Ada sekitar 160 halaman di 30 brosur yang dibuat oleh perusahaan Pengembangan Zona Wonsan muncul di Korea, China, Rusia, dan Inggris pada 2015 dan 2016.

Selain itu, danau alami dan lebih dari 3,3 juta ton lumpur untuk terapi juga akan tersedia di kawasan itu.

Brosur itu juga menawarkan potensi investasi bagi penanam modal asing dengan nilai 1,5 miliar dolar Amerika Serikat atau sekitar Rp 20,3 triliun di Zona Khusus Turis Wonsan, dengan luas lahan lebih dari 240 km persegi.

Di kawasan itu, Kim diklaim telah membangun sebuah resor ski dan bandara baru.

Kim mengundang investor untuk membantu membangun pusat perbelanjaan senilai 7,3 juta dolar AS atau Rp 98,9 miliar, pengembangan pusat kota senilai 197 juta dolar AS atau Rp 2,6 triliun, dan lapangan golf senilai 123 juta atau Rp 1,6 triliun (termasuk biaya sewa tanah senilai 62,5 juta atau Rp 847,2 miliar).

Sejauh ini, belum ada mitra asing yang menyatakan diri mendukung proyek di Wonsan. Bandara baru yang selesai dibangun pada 2015 juga belum dibuka untuk penerbangan internasional.

Korea Utara menargetkan kedatangan satu juta turis setiap tahunnya dalam waktu dekat.

Namun, tidak ada data statistik yang valid menghitung kunjungan wisatawan asing ke Korea Utara.

Di sisi lain, pemerintah China menyatakan lebih dari 237.000 warganya berkunjung ke negeri itu pada 2012. Penghitungan statistik tersebut berhenti pada 2013.

Sebelumnya, perusahaan travel berbasis di China, Koryo Group menyatakan, sejak 2013, sekitar 4.000 turis dari negara Barat per tahun telah berkunjung ke Korea Utara.

Sementara, turis asal China yang paling banyak berwisata ke Korea Utara dilaporkan mengalami penurunan pada tahun ini.

Sekitar seperlima dari turis Barat yang berpetualang ke Korea Utara berasal dari AS. Selain iti, turis asal Inggris, Jerman, Australia, dan Kanada menjadi klien utama perusahaan travel Koryo.

https://internasional.kompas.com/read/2017/12/26/18050051/kim-jong-un-undang-investor-asing-bangun-wisata-mewah-di-korea-utara

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.