Salin Artikel

Bom Truk Mogadishu Membuat Semua Keluarga di Somalia Menangis

MOGADISHU, KOMPAS.com - Setidaknya 276 orang tewas dan 300 lainnya terluka akibat bom truk bunuh diri yang menghantam kawasan perbelanjaan yang sibuk di Mogadishu, Somalia.

Pemerintah Somalia menyebutnya sebagai serangan paling mematikan sepanjang sejarang negeri yang dirundung perang tersebut.

Angka itu meningkat tajam dari perkiraan polisi yang mengestimasi 20 orang meninggal setelah lebih dari satu jam tragedi ledakan terjadi pada Sabtu waktu setempat.

"Pemerintah Pusat Somalia mengkonfirmasi 276 orang tewas dalam ledakan...dan 300 lainnya terluka dirawat ke rumah sakit yang berbeda di Mogadishu," rilis Kementerian Informasi Somalia, seperti yang dikutip dari AFP, Senin (16/10/2017).

"Saat ini masih ada operasi penyelamatan nasional. Negara sedang berkabung dan doa terus mengalir bagi para korban."

Baca: Berkumandang, Kecaman Pemimpin Dunia Atas Bom di Mogadishu

Perwira kepolisian setempat, Ibrahim Mohamed, menyatakan kepada AFP, banyak korban hangus terpanggang sehingga tak bisa dikenali.

Tim SAR juga telah bekerja hingga malam untuk mengambil mayat korban dari reruntuhan Hotel Safari, lokasi ledakan tersebut.

Bom meledak di persimpangan jalan yang ramai dan dipenuhi gedung bertingkat itu membuat banyak mobil terbakar.

"Ini merupakan tragedi paling menyakitkan yang pernah saya kenang," ujar anggota Senat Somalia, Abshir Ahmed lewat akun Facebook-nya.

Sejauh ini belum ada pihak yang mengklaim bertanggungjawab atas serangan tersebut. Namun kecurigaan mengarah kepada kelompok teroris Al Shabaab.

Al Shabaab, merupakan sebuah kelompok teroris yang bersekutu dengan Al-Qaeda. Kelompok itu kerap melakukan aksi teror yang merenggut banyak korban jiwa di Somalia.

Kutukan keras datang dari para pemimpin dunia termasuk Amerika Serikat, Inggris, Kanada, Perancis, Turki, dan Uni Afrika.

Juru Bicara Presiden Turki, Ibrahim Kalin mengatakan, Ankara mengirimkan pesawat yang mengangut obat-obatan. Negara itu juga memimpin donor dan investor di Somalia.

Semua Orang Menangis

Wali kota Mogadishu, Tabid Abdi Mohamed langsung mengunjungi korban luka akibat serangan maut itu.

"Tak ada tragedi yang lebih buruk ketika seseorang menemukan mayat saudara mereka dan tidak bisa mengenalinya," katanya.

Ratusan orang menyuarakan slogan anti-kekerasan sambil mengenakan bandana berwana merah atau putih untuk menunjukkan rasa duka cita.

"Kita telah melihat apa yang teroris lakukan tanpa ampun dengan menumpahkan darah orang-orang tidak berdosa. Kita harus berdiri bersatu melawan mereka," tambahnya.

Aktivis Somalia, Abukar Sheik menyebutkan, tak ada ada rumah di mana orang-orangnya tidak menangis saat ini.

Baca: Bom Mogadishu Sudah Renggut 230 Nyawa, Diduga Masih Akan Bertambah

Sementara itu, Presiden Somalia Mohamed Abdullahi Mohamed, yang lebih dikenal dengan nama Farmajo, mendeklarasikan tiga hari berkabung saat mengunjungi lokasi serangan dan kemudian menjenguk beberapa korban di RS terdekat.

"Insiden hari ini merupakan serangan buruk yang dilakukan Al-Shabaab kepada warga dan tidak secara spesifik menargetkan pemerintah Somalia," ucapnya di televisi nasional.

"Ini menunjukkan bagaimana kekerasan sangat kejam dan tidak pandang bulu menargetkan orang-orang yang tidak berdosa," ujarnya.

Seluruh Area Hancur

Kendati Hotel Safari sangat terkenal, namun penginapan itu jarang digunakan para pejabat pemerintah yang selama ini menjadi sasaran target militan Al Shabaab.

Menteri Luar Negeri Qatar, Sheikh Mohammed bin Abdulrahman al-Thani lewat akun Twitter-nya mengatakan, kedutaan besar negeri itu rusak parah akibat dan seorang pejabatnya terluka dalam serangan tersebut.

Sementara itu, Persatuan Jurnalis Nasional Somalia mengumumkan juru kamera Ali Nur Siyaad, tewas dan empat jurnalis lainnya mengalami luka-luka.

Palang Merah Somalia menyebutkan lima orang relawan juga tewas saat bom meledak.

Kelompok Militan Al Shabaab dipukul mundur keluar dari ibu kota enam tahun lalu oleh gabungan pasukan Uni Afrika dan Somalia.

Namun, kelompok militan itu masih menguasai wilayah perdesaan dan meluncurkan serangan terhadap sasaran militer, pemerintah, dan warga Somalia.

Serangan bom truk pada Sabtu lalu itu terjadi dua hari setelah menteri pertahanan dan panglima angkatan bersenjata Somalia berhenti dari jabatannya tanpa memberi penjelasan.

https://internasional.kompas.com/read/2017/10/16/15092021/bom-truk-mogadishu-membuat-semua-keluarga-di-somalia-menangis

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Internasional
Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.