Salin Artikel

Nigeria Gelar Penuntutan Massal untuk 1.670 Tahanan Terkait Boko Haram

Penuntutan itu digelar dalam sebuah persidangan tertutup di sebuah pangkalan militer, di Kainji, Senin (9/10/2017).

Para terdakwa yang diajukan ke muka persidangan adalah mereka yang telah ditangkap dan ditahan sejak dimulainya pemberontakan Boko Haram pada tahun 2009.

Kementerian Kehakiman Nigeria, bulan lalu mengumumkan, sekitar 1.670 tahanan akan diadili di sebuah pengadilan sipil di sebuah pangkalan militer.

Sebanyak 651 lainnya yang ditahan di barak Giwa di Ibu Kota Negara bagian Borno di timur laut, Maiduguri, pun akan akan diadili berikutnya.

Baca: Pembebasan Siswi Chibok, Kesuksesan Dicampur Rasa Tak Sedap

Sumber pemerintah yang terlibat dalam proses tersebut mengatakan kepada AFP , pengacara pembela dan penuntut datang lebih awal untuk mempersiapkan kasus tersebut.

"Tapi dari semua indikasi, keseluruhan hari ini (Senin) akan digunakan untuk tujuan administratif," kata sumber tersebut.

"Ini hanya tentang memilah catatan tersangka untuk menentukan siapa yang akan diadili hari ini dan mereka yang akan diadili nanti."

"Persidangan akan dilakukan secara perorangan. Beberapa tersangka dituduh melakukan kejahatan tertentu, mereka akan diadili dalam sebuah kelompok."

Pola persidangan ini disambut sebagai langkah positif.

Baca: Boko Haram Serang Tim Eksplorasi Minyak, 50 Tewas

Dalam delapan tahun, hanya 13 orang yang diadili, dan hanya sembilan orang yang dihukum terkait dengan kasus serupa. Demikian data dari Pemerintah di Abuja.

Namun, banyak tahanan telah ditahan selama bertahun-tahun tanpa mendapat akses ke pengacara, atau dihadapkan ke muka sidang. 

Tingkat keterkaitan para terdakwa dengan kelompok Boko Haram, yang telah menewaskan setidaknya 20.000 orang sejak 2009, juga dipertanyakan.

Di sisi lain, kubu militer dituduh melakukan penangkapan sewenang-wenang.

Ada juga kekhawatiran tentang transparansi, mengingat larangan kehadiran media, sementara pemerintah mengklaim bahwa persidangan akan dihadiri pengamat internasional.

Boko Haram memulai kehidupan sebagai sekte Islam, dan berubah menjadi sebuah gerakan bersenjata yang berafiliasi dengan teroris ISIS (Negara Islam di Irak dan Suriah).

Kelompok itu kemudian mulai melakukan pemberontakan mematikan yang mengancam stabilitas di wilayah Danau Chad, yang terkenal miskin.

Di antara banyak tindakan Boko Haram yang terkenal adalah penculikan pada bulan April 2014.

Korban penculikan adalah lebih dari 200 siswi sekolah dari Kota Chibok, di negara bagian Borno di timur laut.

Baca: Boko Haram Bebaskan 21 Gadis Chibok yang Diculik 4 Tahun Lalu

https://internasional.kompas.com/read/2017/10/09/18020581/nigeria-gelar-penuntutan-massal-untuk-1670-tahanan-terkait-boko-haram

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.