Salin Artikel

Mantan PM Pakistan Nawaz Sharif Jalani Sidang Kasus Korupsi

Sharif mendapat dakwaan atas tuduhan korupsi, yang menyasar dia untuk mendekam di balik jeruji besi.

Sebuah helikopter melayang di atas pengadilan di Islamabad. Sementara para pendukung Sharif berkumpul meneriakkan slogan-slogan dukungan. 

Mereka bergerombol di balik batas penghalang dari aparat keamanan keamanan.

Pemandangan itu terjadi ketika Sharif tiba di pengadilan, dan turun dari salah satu mobil BMW dalam rangkaian konvoi yang dikawal ketat pasukan elite Pakistan. 

Baca: Adik Mantan PM Pakistan Nawaz Sharif Batal Gantikan Abangnya, Ada Apa?

Tak hanya media, tapi sejumlah pengacara dan pejabat ditolak masuk untuk mengikuti sidang tersebut. Salah satu pejabat yang ditolak adalah Menteri Dalam Negeri Ahsan Iqbal. 

Pasukan keamanan sempat membentuk pagar hidup untuk membuka jalan bagi Sharif masuk ke gedung pengadilan. 

Mahkamah Agung Pakistan pada bulan Juli lalu menggulingkan Sharif dari jabatannya. Dia dan juga keluarganya dituduh melakukan korupsi.

Peristiwa ini menyebabkan Sharif menjadi Perdana Menteri ke-15 dalam sejarah 70 tahun Pakistan yang harus digulingkan sebelum menyelesaikan masa jabatan penuh.

Tuduhan tersebut dipicu oleh bocoran Panama Papers tahun lalu.

Publikasi berlanjut melalui media yang mengangkat gaya hidup mewah keluarga Sharif, dengan beragam properti di London, Inggris. 

Dalam putusannya, MA juga melarang Sharif untuk memegang jabatan publik.

MA juga  memerintahkan pengawas anti-korupsi negara tersebut, Biro Pertanggungjawaban Nasional, untuk membuka kasus pidana terhadap Sharif, serta anak-anaknya Hussain dan Hassan, serta putrinya Maryam.

Media Pakistan melaporkan, hari ini, Sharif diperkirakan akan menghadapi dakwaan pidana dalam kasus tersebut.

Baca: Mantan PM Pakistan Nawaz Sharif Beri Pukulan Balik

Tuduhan tersebut belum dikonfirmasi, namun hukuman pidana karena korupsi bisa mengakibatkan dia mendekam di dalam penjara. 

Sharif pernah menghadapi tantangan serupa sebelumnya.

Pada tahun 1993, dia dipecat dari jabatan pertamanya sebagai perdana menteri karena korupsi.

Sementara pada tahun 1999, dia dijatuhi hukuman penjara militer seumur hidup setelah masa jabatan keduanya berakhir dengan sebuah kudeta tentara.

Waktu itu, dia diizinkan masuk ke pengasingan di Arab Saudi, dan kembali pada 2007 sebelum memenangi kursi perdana menteri untuk ketiga kalinya pada 2013.

Sharif membuat penampilan pertamanya di depan pengadilan anti-korupsi pekan lalu.

Dia kemudian mengadakan sebuah konferensi pers di mana dia bersumpah tidak bersalah perkara ini. 

"Demi Tuhan, biarkan negara ini bergerak sesuai dengan konstitusi dan jika konstitusi memberi rakyat hak untuk memerintah, terimalah," kata dia.

Baca: MA Pakistan Diskualifikasi Perdana Menteri Nawaz Sharif

https://internasional.kompas.com/read/2017/10/02/12485571/mantan-pm-pakistan-nawaz-sharif-jalani-sidang-kasus-korupsi

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.