Sudah Saatnya Kah Kita Berpaling ke India? Halaman 1 - Kompas.com

Sudah Saatnya Kah Kita Berpaling ke India?

Kompas.com - 29/01/2018, 17:15 WIB
New Delhi, India. Thinkstockphotos.com New Delhi, India.

DENGAN perkembangan China yang tak terelakkan, ahli strategi global semakin berpaling, dengan cukup cemas, ke India.

Mengapa?

Banyak yang berharap bahwa India, dengan populasinya yang besar dan pertumbuhan PDB yang meroket, akan menjadi pesaing tetangganya di utara tersebut.

Dalam konsep geopolitik, rakyat India diperkirakan akan melawan ekspansi China ke Samudera Hindia (yang disembunyikan dalam konsep inisiatif One Belt One Road).

Pekan lalu para pemimpin ASEAN bertemu di New Delhi dengan Perdana Menteri Narendra Modi untuk memperingati 25 tahun hubungan diplomatik. Seorang skeptis mungkin akan bertanya apakah sesungguhnya ada yang layak diperingati?

Meskipun begitu, pertemuan ini tetap signifikan, karena untuk Asia Tenggara, India, sangatlah penting.

Kawasan kita telah lama mengalami hubungan kultural, agama, dan perdagangan dengan seluruh bagian benua tersebut. Kota seperti Georgetown, Yangon, Jakarta, dan Singapura telah terpengaruh oleh berjuta-juta pesinggah yang telah menyebrangi Teluk Bengal selama berabad-abad.

Meskipun banyak dari kita mengeluh tentang kepemimpinan Modi yang tak menentu, ditambah dengan kebijakannya yang sering terkesan pemurah, Asia Tenggara akan tetap menjadi penerima “keuntungan” paling besar dari kebangkitan India, meskipun mungkin tidak setinggi yang sebelumnya diperkirakan.

Ketika para pemimpin ASEAN menuju New Delhi, saya tenggelam dalam sebuah bagian dari sejarah Asia Tenggara/India yang kecil, tapi sangat menarik, yakni diaspora India Tamil Chulia di Georgetown, Penang.

Saya sedang memperhatikan komunitas Chulia di Penang, dan bagaimana mereka telah berkontribusi terhadap pertumbuhan dan pembentukan Malaysia. Sumber utama saya adalah salah satu buku karya Khoo Salma Nasutian, The Chulia in Penang.

Sudah jarang digunakan lagi sejak awal 1900-an, Chulia adalah sebuah panggilan dari bangsa Eropa kepada orang India Selatan yang datang ke peninsula Melayu melalui Penang.

Tentunya, pengaruh India sudah dulu mencapai kawasan ini berabad-abad sebelumnya, terbukti dengan keberadaan Candi Prambanan di Jawa Tengah, sebuah situs dari abad ke-9 dalam daftar UNESCO Heritage.

Warisan Islam-Jawa juga sering dikaitkan dengan  Wali Songo yang legendaris, kisah sembilan wali Muslim yang terkenal akan kekuatan gaibnya, yang menjejakkan  kakinya di pulau Jawa pada abad ke-15.

Beberapa sejarawan telah melacak asal-usul mereka sampai ke wilayah Gujarat dan Malabar, tempat lahirnya kaum India Malayali.

Kaum Chulia pertama kali menyeberang Samudera Hindia dari tempat yang dulu pada 1700-an dikenal sebagai Tamil Nadu.

Mereka berperan penting dalam membangun ekonomi dan identitas negara kepulauan tersebut. Mayoritas Chulia adalah pedagang kain. Mereka yang mendorong perdagangan ekspor/impor dengan nilai 86,000 straits dollars (lebih dari 100 juta dollar AS atau sekitar Rp 1,3 triliun) pada 1830,  dua kali nilai perdagangan opium.

Dengan didirikannya perusahaan percetakan, mereka juga mengubah Penang menjadi sebuah pusat intelektual.

Selain itu, toko-toko mereka juga menyebar ke seluruh peninsula. Melalui wakaf, komunitas Muslim Tamil mendirikan sepertiga dari masjid di Georgetown pada awal 1900-an, termasuk Masjid Kapitan Kling yang termasyur. Dari Penang, kaum Chulia menyebar sampai Aceh dan Singapura melalui kapal dagang.

Bahkan nama-nama tempat di kawasan tersebut memiliki pengaruh India, seperti “Jakarta”, “Kamboja”, dan “Singapura” semua memiliki akar Sanskerta. “Kamboja” berasal dari kata Sanskerta “Kambuja”, mengacu ke kaum kuno dari wilayah India yang disebut dalam naskah kuno “Dekrit Ashoka”.

Pada hakikatnya, semua kebudayaan besar di kawasan ini juga telah mengadopsi kisah epik dari India, seperti “Mahabharata” dan “Ramayana”, ke dalam dongeng mereka.

Jejak tersebut sampai saat ini senantiasa memberi pengaruh terhadap budaya kontemporer, misalnya dalam bentuk Navin Rawanchaikul, seorang seniman dari Thailand dengan asal-usul India. Ia telah mendokumentasikan kehidupan diaspora India di kampung halamannya Chiang Mai.

Oleh karena itu, sangat disayangkan bahwa India (selain Bollywood) telah gagal dalam merebut tempatnya yang pantas dalam imajinasi populer Asia Tenggara.


Page:
EditorAmir Sodikin
Komentar

Close Ads X