Lebih dari 200 Negara Berjanji Hentikan Pencemaran Plastik di Laut - Kompas.com

Lebih dari 200 Negara Berjanji Hentikan Pencemaran Plastik di Laut

Veronika Yasinta
Kompas.com - 07/12/2017, 12:06 WIB
Anak-anak mengumpulkan botol air plastik di antara sampah yang terbawa ke darat akibat gelombang badai topan Haima di Teluk Manila pada 20 Oktober 2016. (AFP/Noel Celis) Anak-anak mengumpulkan botol air plastik di antara sampah yang terbawa ke darat akibat gelombang badai topan Haima di Teluk Manila pada 20 Oktober 2016. (AFP/Noel Celis)


NAIROBI, KOMPAS.com - Lebih dari 200 negara menandatangani resolusi PBB di Nairobi, Kenya, pada Rabu (6/12/2017) untuk menghentikan pencemaran plastik di laut.

Dilansir dari VOA, beberapa delagasi negara berharap kesepakatan itu menjadi kebijakan yang terikat secara hukum.

Apabila tingkat pencemaran yang terus meningkat, berarti semakin banyak plastik di laut ketimbang jumlah ikan yang hidup, pada 2050.

Badan PBB urusan lingkungan (UNEP), melaporkan ada sekitar 8 juta ton plastik, termasuk botol, kemasan, dan sampah lainnya, yang dibuang ke laut setiap tahunnya, yang membunuh kehidupan biota laut.

Baca juga : Laut Dunia Darurat Sampah Plastik, Indonesia Turut Menyumbang

"Ada bahasa yang kuat dalam resolusi ini," ujar Menteri Lingkungan Norwegia, Vidar Helgesen.

"Kami sekarang memiliki kesepakatan untuk mengeksplorasi instrumen yang mengikat secara hukum dan tindakan lainnya, yang akan dilakukan di tingkat internasional selama 18 bulan ke depan," tambahnya.

Norwegia menjadi inisiator resolusi ini, telah melihat sejumlah bukti dampak dari pencemaran laut.

"Kami menemukan mikro plastik di kerang, sesuatu yang kami sukai untuk dimakan," katanya.

Baca juga : PBB Beri Peringatan Dampak Polusi Udara pada Otak Anak

Pada Januari tahun ini misalnya, spesies paus yang cukup langka terdampar di pantai karena kelelahan. Di dalam perut paus itu ditemukan 30 kantong plastik.

Ketua UNEP, Erik Solheim mengatakan China menjadi negara penghasil limbah plastik terbesar, namun telah memulai upaya untuk memangkas jumlah limbah.

"Satu negara yang berubah saat ini melebihi lainnhya adalah China. Kecepatan dan tekad pemerintahnya untuk berubah sangat besar," ujarnya.

Di bawah resolusi itu, negara-negara sepakat untuk mulai memantau jumlah plastik yang masuk ke laut.

Baca juga : Denmark Kucurkan Rp 11,8 M untuk Bantu Indonesia Atasi Sampah Plastik

"Meskipun ini bukan sebuah perjanjian, kemajuan signifikan sedang dilakukan dengan 39 pemerintah mengumumkan komitmen baru untuk mengurangi jumlah plastik yang masuk ke laut," kata kepala advokasi publik di UNEP, Sam Barrat.

"Cile, Oman, Sri Lanka dan Afrika Selatan saat ini bergabung dalam resolusi ini dan memulai langkah, termasuk dengan larangan kantong plastik, dan dorongan untuk meningkatkan daur ulang," katanya.

PenulisVeronika Yasinta
EditorVeronika Yasinta
SumberVOA News
Komentar

Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM