Tahun Lalu, Korban Tewas Akibat Serangan Teroris Menurun 22 Persen - Kompas.com

Tahun Lalu, Korban Tewas Akibat Serangan Teroris Menurun 22 Persen

Veronika Yasinta
Kompas.com - 15/11/2017, 15:40 WIB
Tentara Irak memperlihatkan bendera ISIS yang diperoleh setelah mereka merebut pertahanan ISIS di sebuah desa di sisi timur kota Mosul.BULENT KILIC / AFP Tentara Irak memperlihatkan bendera ISIS yang diperoleh setelah mereka merebut pertahanan ISIS di sebuah desa di sisi timur kota Mosul.


LONDON, KOMPAS.com - Indeks Terorisme Global (GTI) melaporkan jumlah korban tewas akibat aksi penyerangan ekstremis menurun di tahun kedua pada 2016.

Laporan yang disusun oleh Institut Ekonomi dan Perdamaian Australia itu menunjukkan adanya 25.673 kematian tahun lalu yang terkait dengan aksi teror. Angka itu menurun 22 persen dibanding 2014.

Dilansir dari AFP, Rabu (15/11/2017), penurunan signifikan terjadi di Suriah, Pakistan, dan Afganistan.

Namun, 77 negara telah mengalami setidaknya satu serangan fatal. Angka itu merupakan tertinggi dibandingkan Basis Data Terorisme Global (GTD) yang dibentuk pada17 tahun lalu.

Baca juga : Militer AS Bunuh 40 Militan ISIS di Somalia

Kumpulan data GTD yang disusun oleh Universitas Maryland itu dianggap paling komprehensif secara global karena menyediakan data kejadian terorisme sejak 1970 hingga 2016.

GTI menyebutkan penurunan jumlah korban menjadi hal positif dan sebuah titik balik untuk memerangi kelompok radikal.

Jumlah kematian akibat aksi teror Boko Haram di Nigeria menurun 80 persen pada tahun lalu.

Namun, kematian terkait kelompok Negara Islam di Suriah dan Irak ( ISIS) justru meningkat 40 persen di Irak pada tahun lalu.

Baca juga : PM Irak: Perang Anti-ISIS Habiskan Rp 1.350 Triliun

Selain itu, GTI menemukan adanya kemungkinan para pejuang ISIS untuk bergabung dengan cabang radikal baru di negara lain yang berpotensi menjadi ancaman.

Di Afganistan, GTI menggambarkan tahun lalu sebagai hal "kompleks" karena Taliban telah mengurangi serangan terhadap warga sipil, namun justru meningkatkan konflik dengan pasukan pemerintah.

Di Eropa dan negara maju lainnya, tahun lalu merupakan tahun paling mematikan terkait terorisme sejak 1988, tidak termasuk serangan 11 September 2001 di New York.

Pada paruh pertama 2017, GTI melaporkan penurunan tajam pada jumlah kematian akibat serangan ISIS.

PenulisVeronika Yasinta
EditorVeronika Yasinta
SumberAFP
Komentar

Terkini Lainnya


Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM