Korut Nyalakan Sirine Penanda Serangan Udara sebagai Latihan Evakuasi - Kompas.com

Korut Nyalakan Sirine Penanda Serangan Udara sebagai Latihan Evakuasi

Ardi Priyatno Utomo
Kompas.com - 12/11/2017, 22:12 WIB
Kim Jong Un menginspeksi rencana penembakan atau serangan rudal balistik Korut ke Guam, wilayah AS di Pasifik, Senin (14/8/2017). Bersama dengan para perwira tinggi militernya, Kim Jong Un memeriksa jarak antara Korut dan Guam, serta jalur yang dilintasi rudal. Namun, akhirnya ia menunda rencana serangan rudal ke Guam tersebut.@StratSentinel/Twitter Kim Jong Un menginspeksi rencana penembakan atau serangan rudal balistik Korut ke Guam, wilayah AS di Pasifik, Senin (14/8/2017). Bersama dengan para perwira tinggi militernya, Kim Jong Un memeriksa jarak antara Korut dan Guam, serta jalur yang dilintasi rudal. Namun, akhirnya ia menunda rencana serangan rudal ke Guam tersebut.

PYONGYANG, KOMPAS.com - Korea Utara ( Korut) terus melakukan serangkaian latihan evakuasi sebagai persiapan jika perang nuklir terjadi.

Sebelumnya, pada 30 Oktober, Korut melakukan latihan pemadaman dan evakuasi massal di kota pesisir timur Korut.

Minggu (12/12/2017), Pyongyang kembali membekali rakyatnya agar selamat jika rudal balistik berhulu ledak nuklir menghantam wilayah mereka.

Jurnalis CNN Will Ripley, seperti dikutip Daily Mirror, memposting sebuah video pendek Korut tengah menyalakan sirine penanda adanya serangan udara di Twitter.

Sirine itu dibunyikan di saat fajar menyingsing.

Baca juga : Antisipasi Perang Nuklir, Korut Lakukan Latihan Evakuasi

"Selalu takut jika mendengar bunyi sirine penanda serangan udara. Tapi jangan takut. Itu hanya tes," kata Ripley dalam caption-nya.

Latihan ini terjadi setelah mantan wakil komandan pasukan Amerika Serikat (AS) di Korea Selatan (Korsel), Letjen Jan-Marc Jouas menulis kepada sejumlah anggota Kongres dari Partai Demokrat.

Jouas menyebut bahwa jika terjadi perang, maka AS bakal kalah karena pasukan di Korsel hanya berjumlah 28.500 personel.

Sementara negeri pimpinan Kim Jong Un itu diduga mempunyai 1,2 juta personel militer aktif.

"Tak seperti seperti konflik lain setelah Perang Korea, Amerika tak akan mampu menambah pasukan sebelum perang pecah," tambah Jouas.

Baca juga : Jika Perang Melawan Korut Pecah, AS Berpotensi Kalah

Latihan dengan sirine merupakan tanggapan atas kehadiran Trump di Asia selama sepekan terakhir.

Sepanjang kunjungan kenegaraan, Trump selalu menyinggung Korut dan mendesak Jepang, Korsel, dan China untuk mengambil sikap tegas.

Tidak hanya itu, tiga kapal induk kelas Nimitz AS juga berada di perairan Pasifik untuk menggelar latihan dan sebagai unjuk kekuatan, yang kemudian diikuti tujuh kapal perang Korsel.

Media Pyongyang menyebut Trump adalah "Sang Penghancur yang bermaksud membinasakan Pyongyang".

"Selama kunjungannya, Trump membuktikan bahwa dia adalah penghancur kedamaian dunia, dan memohon terjadinya perang nuklir di Semenanjung Korea," demikian kecaman Pyongyang.

Baca juga : Trump Desak China dan Rusia Hentikan Kerja Sama Ekonomi dengan Korut

PenulisArdi Priyatno Utomo
EditorArdi Priyatno Utomo
Komentar

Terkini Lainnya


Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM