Mulai 2019, Wisatawan Dilarang Mendaki Ayers Rock di Australia - Kompas.com

Mulai 2019, Wisatawan Dilarang Mendaki Ayers Rock di Australia

Kompas.com - 01/11/2017, 16:03 WIB
Batu Uluru di Alice Springs, Australia.ABC News/Sally Brooks Batu Uluru di Alice Springs, Australia.

DARWIN, KOMPAS.com - Para wisatawan yang mengunjungi Taman Nasional Uluru-Kata Tjuta di Northern Territory, Australia akan kehilangan pengalaman sensasional.

Pasalnya, pemerintah setempat melarang para turis memanjat bukit batu Uluru atau Ayers Rock di Alice Springs, mulai 2019.

Keputusan tersebut dibuat sebuah dewan yang terdiri dari delapan pemilik tanah tradisional dan tiga perwakilan dari Taman Nasional, setelah berkonsultasi dengan komunitas Anangu, yang sangat mendukung pelarangan pendakian.

Berbicara di Uluru ketika pengumuman tersebut berlangsung, pemilik lahan tradisional dan ketua dewan taman nasional, Sammy Wilson, mengatakan, situs tersebut memiliki makna budaya yang dalam dan bukanlah sebuah "taman hiburan".

Baca juga : Wave Rock, Ini Batu Ombak Tertinggi di Australia Barat!

"Beberapa orang di bidang pariwisata dan pemerintahan misalnya mungkin telah mengatakan bahwa kami perlu untuk tetap membukanya tapi bukan hukum mereka yang berlaku di tanah ini," ujar Wilson.

"Pemerintah perlu menghormati apa yang kami katakan tentang budaya kami dengan cara yang sama mereka mengharapkan kami untuk mematuhi undang-undang mereka.”

"Setelah banyak diskusi, kami sudah memutuskan waktunya," ujar Wilson.

Larangan tersebut berlaku mulai 26 Oktober 2019 bertepatan dengan ulang tahun ke-34 kembalinya Uluru ke pemilik tanah tradisional.

Para pemilik tanah tradisional telah meminta pengunjung untuk tidak mendaki Uluru sejak pengembalian situs ini pada 1985.

Bahkan papan penanda yang mengimbau pengunjung untuk mempertimbangkan kembali pendakian telah dipasang di lokasi sejak 1992.

Keseluruhan Uluru adalah area sakral dan tempat di mana pendakian dimulai juga merupakan daerah yang dianggap suci masyarakat setempat.

Baca juga : Jangan Pulang dari Darwin Tanpa Lihat Buaya

Boleh tidaknya pengunjung mendaki Uluru telah lama menjadi topik perdebatan, dengan sejumlah insiden kontroversial, termasuk seorang perempuan yang telanjang di puncak Uluru, memicu kembali diskusi di tahun-tahun sebelumnya.

Dewan tersebut mengatakan, pendakian ke puncak batu itu telah menewaskan 36 orang sejak pencatatan dimulai pada 1950-an, dengan kematian terakhir tercatat pada 2010.

EditorErvan Hardoko
Komentar

Terkini Lainnya


Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM