Brosur Bergambar Anjing dengan Kutipan Al Quran Beredar, AS Minta Maaf - Kompas.com

Brosur Bergambar Anjing dengan Kutipan Al Quran Beredar, AS Minta Maaf

Kompas.com - 07/09/2017, 05:45 WIB
Mayor Jenderal James Linder mengatakan penyelidian sedang dilangsungkan untuk mencari pihak yang bertanggungjawab dalam kesalahan brosur. PA VIA BBC INDONESIA Mayor Jenderal James Linder mengatakan penyelidian sedang dilangsungkan untuk mencari pihak yang bertanggungjawab dalam kesalahan brosur.

KOMPAS.com - Militer Amerika Serikat di Afganistan meminta maaf atas brosur propaganda dengan gambar yang dinilai menghina umat Islam.

Brosur yang disebar di Provinsi Parwan, Afganistan utara itu bergambar anjing putih dengan kutipan dari kitab suci Al Quran yang dituliskan di tubuhnya.

Anjing merupakan hewan yang dianggap kotor dalam agama Islam. Sehingga, menyandingkan gambar hewan itu dengan naskah suci Al Quran, membuat marah banyak warga Afganistan.

Dalam pernyataannya, seorang komandan senior AS, Mayor Jenderal James Linder, mengatakan. telah terjadi kesalahan sehingga gambar seperti itu masuk ke dalam brosur.

Baca: Al Quran Salah Cetak, Surat Al-Kahfi Ada di Juz 10

"Saya sepenuhnya meminta maaf. Kami secara mendalam amat menghormati Islam dan rekan Muslim kami di seluruh dunia."

Linder pun mengatakan, kini penyelidikan sedang berlangsung untuk mengetahui penyebab kesalahan itu, dan meminta pertanggungjawaban pihak yang terlibat.

Namun Gubernur Provinsi Parwan, Mohammad Hasem, berpendapat brosur itu tidak termaafkan.

"Mereka yang terlibat dalam kesalahan yang tidak termaafkan dalam penerbitan ini, bagian propaganda atau media dari pasukan koalisi harus diadili dan dihukum," tegas Hasem.

Sementara itu, kelompok militan Islam Taliban mengatakan, brosur tersebut memperlihatkan kebencian AS terhadap Islam, dan membuat jelas bahwa perang ini adalah perang antara Islam dan kafir.

Baca: Boko Haram Bantai Puluhan Istri karena Takut Dinikahi Orang Kafir

Insiden ini memperlihatkan salah satu tantangan yang dihadapi pasukan internasional di Afganistan, yang sebagian besar berasal dari negara-negara yang bukan berbudaya Islam.

Terlepas dari upaya militer dunia Barat untuk mencegah munculnya sentimen antiorang asing, sejumlah insiden terjadi juga.

Tahun 2012, misalnya, komandan pasukan AS juga pernah meminta maaf karena kitab Al Qquran dan naskah suci lainnya dibakar secara tidak sengaja di pangkalan udara Bagram di dekat Ibu Kota Kabul.

Akibatnya, marak unjuk rasa besar-besaran di Kabul dan wilayah lain di Afganistan yang diwarnai kekerasan, dan menyebabkan jatuh beberapa korban jiwa.

Baca: Disetujui Jokowi, RI Kucurkan Hibah Rp 16 Miliar untuk Afganistan

Pernah pula beredar video yang memperlihatkan seorang marinir AS mengencingi jenazah petempur Taliban, yang memicu kecaman meluas, dan sidang pengadilan dengan dakwaan kriminal.

Dalam insiden terbaru ini, brosur menggunakan ilustrasi gambar singa serta anjing dan di atasnya ada pesan agar warga melaporkan para pemberontak ke pihak berwenang.

"Rebut kembali kebebasan Anda dari anjing-anjing teroris dan bekerja sama dengan pasukan koalisi, sehingga mereka bisa menyasar musuh Anda dan menghancurkannya."

Demikian bunyi kalimat dalam brosur itu.

Selama ini, pasukan koalisi dan Pemerintah Afganistan memang melancarkan operasi informasi untuk merangkul dan membujuk warga setempat memberi tahu keberadaan pengikut Taliban dan kelompok-kelompok pemberontak lainnya.

Baca: Perangi Taliban, Trump Putuskan Tambah Jumlah Tentara AS di Afganistan

EditorGlori K. Wadrianto
Komentar

Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM