Investor Australia Masih Ragu Tanam Modal di Indonesia - Kompas.com

Investor Australia Masih Ragu Tanam Modal di Indonesia

Kontributor Brisbane, Krisiandi
Kompas.com - 19/08/2017, 05:50 WIB
Suasana acara Indonesia-Australia Business Networking Dinner di King George Square Brisbane, Australia, Jumat (18/8/2017).Kompas.com/Krisiandi Suasana acara Indonesia-Australia Business Networking Dinner di King George Square Brisbane, Australia, Jumat (18/8/2017).

BRISBANE, KOMPAS.com - Banyak pengusaha Australia yang masih ragu untuk berinvestasi di Indonesia.

Itu diungkapkan Konsul Jenderal Republik Indonesia (KJRI) untuk Negara Bagian New South Wales, Queensland, dan South Australia Yayan GH Mulyana.

Menurut Yayan, investasi yang masuk dari Australia relatif masih sangat rendah jika dibandingkan negara-negara seperti China, Singapura, Amerika Serikat, atau Jepang.

Yayan mengemukakan, karakter investor Australia sangat sensitif terhadap stabilitas dan ketidakpastian regulasi di suatu negara. 

"Setiap kami tanya, apa yang menjadi kendala paling besar dalam melakukan usaha di Indonesia, jawabannya hampir sama semua, yaitu uncertainty (ketidakpastian) dan inkonsistensi dalam regulasi," kata Yayan kepada Kompas.com saat ditemui di acara Indonesia-Australia Business Networking Dinner di Brisbane, Australia, Jumat (18/8/2017).

(Baca: Kenakan Burka di Parlemen Australia, Ketua Partai "One Nation" Dikecam)

Meski demikian, kata dia, KJRI selaku perwakilan pemerintah RI di Australia terus meyakinkan para pengusaha Negeri Kanguru itu untuk berinvestasi di Indonesia.

"Mereka sudah mulai memahami bahwa kita sudah melakukan banyak hal untuk menjamin ketiadaan ketidakpastian dan menjamin konsistensi dalam regulasi," ujar Yayan.

Yayan mengatakan, para pengusaha Australia tersebut mulai sadar bahwa Indonesia sudah berubah ke arah yang lebih positif.

KJRI berusaha meyakinkan mereka bahwa kondisi Indonesia sangat stabil, termasuk dari sisi politik.

Konsul Jenderal KJRI Sydney Yayan GH MulyanaKompas.com/Krisiandi Konsul Jenderal KJRI Sydney Yayan GH Mulyana
Mereka menyambut baik adanya kebijakan one stop service center maupun upaya pemerintah RI untuk merampingkan proses pengeluaran izin.

"Investor Australia itu tipenya bukan risk taker, berbeda dengan investor China misalnya. Investor Australia sangat sensitif terhadap stabilitas. Oleh karena itu, kami harus yakinkan terus," kata dia.

KJRI sedang mendorong para investor Australia untuk menanamkan modal dalam pembiayaan proyek infrastruktur di Indonesia. Apalagi, menurut Bank Dunia, Indonesia membutuhkan 500 miliar dollar Amerika Serikat untuk membiayai proyek infrastruktur.

"Mereka sudah banyak yang melirik dan membicarakan untuk melihat kemungkinan investasi," ujar dia.

Yayan menghadiri Indonesia-Australia Business Networking Dinner acara yang diinisiasi komunitas Synergy Indonesia-Australia. Acara tersebut merupakan rangkaian dari Festival Indonesia atau Indoz di Brisbane.

(Baca: Komisi Khusus Australia Sarankan Perubahan Aturan Pengakuan Dosa)

Menurut Yayan, makan malam ini menjadi salah satu momen untuk menampilkan Indonesia sehingga memberikan kesan positif bagi masyarakat Australia.

"Dan juga mendorong ketertarikan masyarakat Australia, tidak hanya mengenal Indonesia, tetapi juga mempelajari Indonesia," ujar dia.

Sementara itu, salah seorang Koordinator Synergy Indonesia-Australia Andri Rusbawono menuturkan, acara tersebut bertujuan memperkuat networking kedua negara.

"Banyak sekali orang Australia yang tertarik dengan Indonesia, dan ini adalah ajang untuk memperdalam ketertarikan itu," kata Andri.

Acara tersebut dihadiri 160 orang, yang terdiri dari pengusaha, praktisi pendidikan dan perwakilan pemerintah.

Rangkaian acara Indoz juga menampilkan live music dan 15 stan untuk memperkenalkan Indonesia. Kebanyakan stan yang menjajakan makanan khas Indonesia. 

PenulisKontributor Brisbane, Krisiandi
EditorLaksono Hari Wiwoho
Komentar

Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM