Sekolah Islam Terbesar di Australia Terancam Tutup - Kompas.com

Sekolah Islam Terbesar di Australia Terancam Tutup

Kompas.com - 20/06/2017, 12:10 WIB
Australia Plus Sekolah Malek Fahd di Sydney.

SYDNEY, KOMPAS.com - Sekolah Islam terbesar di Australia, Malek Fahd Islamic School di Sydney, kemungkinan besar akan tutup dalam dua pekan mendatang jika bantuan dana pemerintah federal dan negara bagian tidak dipulihkan.

Sekolah ini memiliki beberapa kampus, termasuk yang terbesar di Greenacre dengan jumlah murid lebih dari 2.400 orang.

Baca: Pemerintah Australia Stop Bantuan Dana untuk Sekolah Islam di Sydney

Ketua dewan pengelola sekolah, Dr John Bennett mengatakan. telah mengirimkan surat kepada otoritas pendidikan pekan lalu tentang kemungkinan penutupan sekolah tersebut.

"Sekolah masih sanggup membayar kewajibannya, tetapi tidak dapat beroperasi pada kuartal ketiga kecuali dana tertunda dari commonwealth dan dana yang ditangguhkan dari negara bagian dipulihkan," kata Dr Bennett kepada ABC.

Menteri Pendidikan Australia Simon Birmingham tahun lalu menarik sekitar 19 juta dolar dana tahunan setelah timbul masalah kesalahan pengelolaan keuangan pihak yayasan, Federation of Islamic Council (AFIC) Australia.

AFIC diduga telah menggunakan sebagian dana, yang dibayarkan melalui pengaturan sewa sekolah demi mendapatkan keuntungan.

Keputusan pemerintah itu digugat tetapi pada Januari lalu, sekolah tersebut kalah di Pengadilan Banding Administratif.

Saat itu, pengelola sekolah menyatakan, dana Commonwealth akan berlanjut untuk jangka pendek, sambil menunggu keputusan banding Pengadilan Federal.

Sekolah tersebut telah menerima total 3,2 juta dolar dana pemerintah federal untuk Februari dan Maret tetapi kini pemerintah menghentikan kucuran dana.

"Baik Commonwealth maupun negara bagian telah membayarkan uang sekolah di awal tahun. Baru pada April Commonwealth memutuskan menunda pembayaran lebih lanjut," kata Bennett.

Bennett menambahkan, dana sebesar 5 juta dolar dalam bentuk dana tahunan pemerintah negara bagian baru-baru ini juga ditangguhkan.

Selain itu, pemerintah juga menginginkan sejumlah dana dikembalikan karena sekolah tersebut telah beroperasi untuk mendapatkan keuntungan pada 2014 dan 2015.

"Mereka memberitahu sekolah bahwa uang yang dibayarkan ke sekolah pada tahun-tahun tersebut harus dikembalikan," lanjut Dr Bennett.

"Dan jumlahnya sekitar 11,5 juta dolar. Sekolah ini tidak dalam posisi mengembalikan uang tersebut," tambahnya.

Dr Bennett melanjutkan, kekhawatiran yang dipermasalahkan telah ditangani pengelola baru di sekolah itu.

"Dewan telah bekerja sangat keras untuk memenuhi semua persyaratan dan memastikannya beroperasi dengan benar," katanya.

Baca: Ratusan Sekolah Islam dan Yahudi di Inggris ‘Ilegal’

"Tapi kita perlu melakukan diskusi yang benar dengan Commonwealth dan negara bagian untuk mengetahui apa yang menjadi keprihatinan mereka dan apa yang dapat kami lakukan mengenai hal itu. Namun waktunya hampir habis," katanya.

Surat pemberitahuan telah dikirim ke orangtua murid pekan lalu. Isinya memperingatkan bahwa sekolah mungkin akan ditutup dan orangtua akan mendapat pengarahan tentang situasi di sekolah.

EditorErvan Hardoko
Komentar

Close Ads X