ISIS Bom Gereja di Mesir, Presiden el-Sisi Tetapkan Keadaan Darurat 3 Bulan - Kompas.com

ISIS Bom Gereja di Mesir, Presiden el-Sisi Tetapkan Keadaan Darurat 3 Bulan

Kompas.com - 10/04/2017, 05:55 WIB
Stringer / AFP Warga Mesir di Kota Alexandria tumpah ke jalan begitu mendengar ada ledakan bom di pekarangan sebuah gereja di kota itu, Minggu (9/4/2017).

KAIRO, KOMPAS.com - Presiden Mesir Abdel Fattah el-Sisi mendeklarasikan keadaan darurat di negaranya hingga tiga bulan ke depan, menyusul serangan bom yang terjadi di dua gereja Koptik, pada Minggu (9/4/2017).

Serangan bom di Kota Tanta dan Alexandria di tengah ibadah Minggu Palma, menjelang Hari Raya Paskah, merenggut 44 nyawa dan melukai puluhan jemaat lainnya.

Baca: 2 Ledakan Bom Saat Ibadah Minggu Palma di Mesir Renggut 44 Nyawa

Sisi mengumumkan keadaan darurat selama tiga bulan dari Istana Kepresidenan, setelah menggelar pertemuan dengan Dewan Keamanan Nasional.

Rangkaian serangan ini terjadi setelah serangan serupa yang terjadi di sebuah gereja Koptik di Mesir pada Desember tahun lalu.

Aksi ini pun terjadi beberapa saat menjelang kunjungan Pemimpin Umat Katolik Sedunia Paus Fransiskus ke Mesir.

Baca: Paus ke Mesir, Bela Warga Kristen yang Dianiaya ISIS di Sinai Utara

Berdasarkan data Kementerian Kesehatan Mesir, setidaknya ada 78 orang yang terluka di Tanta dan 40 orang di Alexandria. 

Otoritas Mesir mengecam kekerasan peristiwa ini sebagai upaya menabur benih perpecahan di negara itu.

Sementara, Paus Fransiskus yang memimpin ibadah Minggu Palma di Vatican City pun langsung menyampaikan rasa bela sungkawanya kepada umat Kristen Koptik dan Bangsa Mesir seluruhnya.

Dalam pernyataannya Paus pun mengaku berdoa agar Tuhan mau melembutkan hati para pelaku teror yang menebar kebencian dan melakukan pembunuhan.

Baca: Bom Guncang Gereja Koptik di Mesir, Apa Komentar Paus Fransiskus?

Tak lama setelah serangan kelompok terosis ISIS mengeluarkan pernyataan sebagai pihak yang bertanggung jawab dalam serangan itu.

Pernyataan itu disampaikan dalam sebuah siaran yang dilansir kantor berita Amaq, yang terafiliasi dengan kelompok teroris itu.

Baca: Kelompok Teroris Ini Mengaku Ledakkan Bom di 2 Gereja di Mesir

Gambar yang disiarkan oleh stasiun televisi swasta Mesir menunjukkan noda darah melumuri dinding dan lantai di gereja di Tanta. Sementara bangku-bangku kayu pun menjadi berantakan

“Ledakan terjadi di barisan depan jemaat, dekat dengan mimbar, di tengah ibadah," kata Jenderal Tarek Atiya, Wakil Menteri Dalam Negeri Mesir seperti dikutip AFP. 

“Saya dengar ledakan, dan saya lari mendekat. Saya lihat orang-orang terkapar, dan banyak dari mereka tubuhnya terbelah," ungkap Nabil Nader, warga yang tinggal di depan gereja Tanta.

Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
EditorGlori K. Wadrianto
Komentar

Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM