Korut Sudah 20 Tahun Abaikan Peringatan Terkait Ambisi Nuklir - Kompas.com

Korut Sudah 20 Tahun Abaikan Peringatan Terkait Ambisi Nuklir

Kompas.com - 18/03/2017, 08:24 WIB
KCNA Kantor berita Korea Utara, KCNA, mengklaim, pemimpin negara itu, Kim Jong Un, telah mengunjungi fasilitas yang menjadi tempat penyimpanan hulu ledak nuklir.

SEOUL, KOMPAS.com – Amerika Serikat menyatakan kebijakan 'kesabaran strategis' atas Korea Utara (Korut) sudah berakhir dan mengisyaratkan kemungkinan menempuh aksi militer.

Berbagai upaya telah dilakukan untuk membujuk Pyongyang agar menghentikan ambisi nuklirnya.

Namun, setelah dua dasawarsa atau 20 tahun berlalu, upaya membujuk Korut telah gagal karena Pyongyang sama sekali tidak menggubrisnya.

Menteri Luar Negeri AS, Rex Tillerson, mengatakan hal itu ketika berada di Seoul, Korea Selatan, pada Jumat (17/3/2017).

Oleh karena itu, kata Tillerson, jika ancaman senjata pemusnah massal Korut itu terus meningkat maka pilihan untuk melakukan aksi militer masih tersedia “di atas meja”.

“Biarkan saya menjelaskannya: kebijakan kesabaran strategis telah berakhir," kata Tillerson seperti dilaporkan Associated Press.

Penegasannya itu diletakkan dalam rangkaian pembicaraan tentang langkah-langkah baru AS seperti diplomasi, keamanan, dan ekonomi.

Tillerson membela pengerahan sistem pengkal rudal AS yang disebut THAAD di Korsel, yang dikecam oleh Korut dan juga sangat dikhawatirkan China.

Washington dan Seoul menegaskan, sistem pertahanan rudal tercanggih THAAD sangat dibutuhkan untuk mempertahankan diri dari kemungkinan Korut bertindak brutal.

Begitu tiba di Seoul, setelah menyelesaikan lawatan di Jepang, Tillerson juga mengunjungi kawasan demiliterisasi yang memisahkan Korut dan Korsel.

Ketika ditanya apakah ada kemungkinan untuk aksi militer, Tillerson menjawab, "Jelas kami tidak menginginkan hal-hal untuk masuk dalam konflik milter."

KIM JAE-HWAN / AFP Warga Korea Selatan di Seoul melakukan aksi unjuk rasa menentang uji coba nuklir Korea Utara.
"Namun jika mereka meningkatkan ancaman dari program senjatanya ke tingkat yang kami yakini memerlukan aksi, maka pilihan itu masih tersedia di atas meja," ujarnya.

Sebelumnya, Korut menggelar uji coba rudal dan nuklir. Dua pekan lalu, Korut menembakkan empat rudal balistiknya ke Luat Timur atau Laut Jepang, yang membuat Korsel dan Jepang meradang.

Terkait dengan itu, Tillerson meminta China untuk menerapkan sanksi PBB sepenuhnya sebagai tanggapan atas uji coba nuklir dan rudal Korut.

Tentang uji coba penembakan rudal balistik Korut, Pyongyang mengatakan, mereka ingin menyerang pangkalan AS di Jepang. Washington pun meradang setelah mendengar ancaman itu, yang lalu ditanggapi dengan pemasangan sistem THAAD di Korsel.

AS masih mempertahankan hampir 30.000 tentara di Korsel dan hampir 50.000 tentara lain di negara tetangganya di Jepang.

EditorPascal S Bin Saju
Komentar

Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM