Jumat, 22 Agustus 2014

News / Internasional

PBB: Tidak Ada Solusi Militer di Suriah

Kamis, 20 September 2012 | 14:47 WIB

NEW YORK, KOMPAS.com - Sekretaris jenderal PBB mengatakan solusi militer bukan jawaban atas konflik Suriah, meski kedua pihak yang bertikai yaitu pasukan pemerintah dan pemberontak tampaknya berniat saling menghancurkan dengan kekuatan senjata.

Ban Ki-moon mengatakan sangat hal yang sangat "mengkhawatirkan" bahwa tidak ada penyelesaian yang bisa dilakukan dalam waktu dekat.

Sementara itu di Suriah, pertempuran terus terjadi di ibukota Damaskus dan kota Aleppo di utara negeri itu.

Para aktivis mengatakan pasukan pemerintah menyerbu sebuah wilayah permukiman di Damaskus.

Situasi warga di Hajar al-Aswad dinyatakan sangat memprihatinkan.

Media pemerintah mengatakan tentara membunuh banyak orang yang dituduh sebagai "teroris."

Daftar pesawat Iran

Berbicara dalam konferensi pers yang menandai awal sidang Majelis Umum PBB, Ban mengatakan ia sangat resah dengan cuplikan visual mengenai konflik di Suriah.

"Sayangnya, kedua belah pihak, yaitu pasukan pemerintah dan oposisi, tampak siap mengakhiri konflik secara militer," kata dia.

"Saya rasa jalan militer bukanlah jawabannya. Hal itu seharusnya diselesaikan melalui dialog politik."

Sementara itu, Menteri Luar Negeri Iran Ali Akbar Salehi mengadakan pembicaraan dengan Presiden Bashar al-Assad dan para pejabat lain di Damaskus.

Salehi mengatakan solusi konflik yang menurut PBB telah menewaskan 200 ribu orang itu terletak "di tangan Suriah dan keluarga Suriah."

Assad mengatakan "pertempuran menyasar kantong-kantong pertahanan dan bukan hanya Suriah," merujuk pada kelompok milisi Syiah Iran dan Lebanon Hezbollah.

Dari Washington DC, pemerintah AS mengatakan telah mengidentifikasi 117 pesawat Iran yang diklaim membawa persenjataan untuk pemerintah Suriah.

Pesawat-pesawat yang dioperasikan oleh maskapai Iran Air, Mahan Air dan Yas Air mengantarkan kargo tersebut dengan menyamarkannya sebagai bantuan kemanusiaan.


Editor : Egidius Patnistik
Sumber: