Sabtu, 30 Agustus 2014

News / Sains

Utamakan Adopsi Anjing

Minggu, 15 April 2012 | 19:24 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Anjing memang lucu dan banyak orang ingin memeliharanya. Tak jarang, uang puluhan juta rupiah pun dikeluarkan untuk membelinya.

Tapi, apakah bijak mengeluarkan uang begitu banyak untuk mendapatkan anjing peliharaan, sementara masih banyak hewan yang telantar?

Komunitas Save Indonesia Dogs mengajak publik Indonesia untuk sadar pentingnya konsep adopsi anjing. Adopsi bisa menjadi salah satu cara untuk memiliki anjing.

"Jumlah anjing di jalanan termasuk banyak. bahkan ada yang anjing ras. Ada juga anjing-anjing yang terancam dimakan," ungkap Sari Alie, salah satu penggerak komunitas Save Indonesia Dogs.

Tak jarang, anjing ditemukan dalam kondisi mengenaskan. Ada yang hampir gundul tanpa bulu, mengalami malnutrisi hingga mengalami luka akibat disiksa atau bahkan ditabrak.

Adopsi anjing tidak hanya memuaskan keinginan memiliki anjing, tetapi juga membantu anjing menemukan tempat yang lebih layak daripada di jalanan.

"Efeknya bagi manusia, kadang anjing sering dikambinghitamkan sebagai penular rabies. Dengan cara adopsi kita bisa mengurangi penularan," papar Sari saat ditemui dalam peringatan World Stray Animals Day, Minggu (15/4/2012).  

Adopsi anjing pun membantu menyelesaikan masalah terbatasnya penampungan satwa telantar. Di Jakarta saja, tempat penampungan satwa telantar sudah penuh serta kekurangan biaya pemeliharaan.

Memang manusia biasanya memilih anjing yang punya kekhasan untuk dimiliki. Namun, menurut Sari, anjing apapun jika dipelihara dengan baik akan menonjolkan keindahan dan kekhasannya.

Tanggung Jawab Manusia

Kartika, salah satu pengadopsi anjing yang juga termasuk anggota komunitas ini, adopsi anjing merupakan salah satu bentuk tanggung jawab manusia pada lingkungan.

"Tidak seharusnya mereka telantar. Mereka hidup di dunia kita, industri, enggak bisa cari makan sendiri. Mereka tidak disiapkan seperti manusia," jelas Kartika yang masih duduk di bangku SMA.

Sari mengatakan, semua lapisan masyarakat perlu sadar pentingnya adopsi anjing. Kalangan menengah atas diharapkan mau mengadopsi anjing yang punya masalah kesehatan dan melakukan pengobatan.

Dalam adopsi, perlu dipahami pentingnya sterilisasi. Ini berguna agar adopsi tidak menghasilkan keturunan-keturunan baru yang dikhawatirkan akan telantar nantinya.

Sari saat ini memiliki 3 ekor anjing hasil adopsi. Salah satu anjing adalah hasil pungutan dari jalanan, ditemukan dalam kondisi bulu penuh kutu serta mengalami anemia.

Sari tergerak mengadopsi anjing sejak umur 5 tahun. Saat itu, ia punya 40 anjing. Satu per satu anjingnya kala itu mati, selain akibat umur yang sudah tua juga banyak yang diracun.

Sementara itu, Kartika kini memiliki 4 anjing hasil adopsi. Salah satu anjing miliknya, jenis golden retriever, ditemukan di jalan hampir tanpa bulu ekor, kaki pincang serta mengalami pendarahan.

Tanggal 4 April lalu diperingati sebagai World Stray Animals Day atau Hari Hewan Telantar Sedunia, Hari ini ditetapkan sebagai peringatan bentuk kepedulian manusia pada makhluk ciptaan Tuhan yang lain.

Bagi warga dunia, termasuk Indonesia, hari tersebut menjadi momen untuk mengingatkan pentingnya hak hewan dan perlakuan etis kepada hewan.

Selain anjing, hewan lain yang banyak ditelantarkan adalah kucing dan kera. Jumlah kucing telantar di Jakarta saja diperkirakan 34.000 ekor, lebih banyak dari anjing. Banyak kera yang dimanfaatkan untuk pertunjukan tidak diperlakukan secara etis.


Penulis: Yunanto Wiji Utomo
Editor : Tri Wahono